Apa itu inflasi?  Kapan harga akan turun?
Top Stories

Apa itu inflasi? Kapan harga akan turun?

Inflasi membuat segalanya menjadi lebih mahal. Inilah mengapa hal itu terjadi dan bagaimana hal itu memengaruhi keuangan Anda.

Harga gas, tagihan energi, biaya bahan makanan: Semuanya naik.

Ini semua tentang penawaran dan permintaan. Ketika tingkat COVID-19 turun, lebih banyak orang ingin keluar rumah dan menghabiskan uang.

Tetapi seperti yang diketahui oleh siapa saja yang sering mengunjungi toko kelontong atau berbelanja mobil, produsen dan pemasok masih berjuang untuk mencapai tingkat produksi pra-pandemi.

Permintaan yang tidak proporsional untuk produk yang terlalu sedikit ini menyebabkan inflasi.

Apa itu inflasi dan mengapa itu terjadi?

Inflasi dihitung oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS. Dengan menggunakan data yang ekstensif, biro tersebut menciptakan “keranjang” metafora dari barang-barang sehari-hari yang dibeli orang Amerika.

Kemudian, analis mencatat harga barang-barang di keranjang.

Menggunakan rumus yang memperhitungkan faktor-faktor seperti wilayah geografis dan variasi antara pengecer yang berbeda, BLS menghitung biaya rata-rata untuk seluruh keranjang.

Kemudian, ia mencatat perubahan biaya keranjang dari waktu ke waktu. Pengukuran itu disebut indeks harga konsumen, atau CPI.

CPI banyak digunakan untuk mengukur inflasi, atau perubahan harga barang dan jasa dari waktu ke waktu.

Data BLS terbaru untuk September 2021 menunjukkan CPI sebesar 5,4% untuk semua item dibandingkan tahun lalu.

Itu berarti bahwa biaya rata-rata untuk sebagian besar orang Amerika naik 5,4% sejak September 2020.

TERKAIT: Tidak, upah tidak tumbuh lebih dari inflasi sejak Thanksgiving lalu

Itu peningkatan yang signifikan jika dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, menurut Dr. Jose Fernandez, Associate Professor dan Ketua Departemen Ekonomi di University of Louisville.

“Biasanya kami dimanjakan dengan tingkat inflasi yang sekitar 2% atau bahkan sedikit lebih rendah. Jadi kami belum melihat perubahan harga yang besar untuk waktu yang sangat lama,” katanya.

Apa artinya ini bagi anggaran Anda? Nah, jika upah Anda tidak meningkat untuk mengimbangi biaya tambahan, penghasilan Anda tidak akan meregang sejauh ini dan mungkin lebih sulit untuk membeli barang-barang sehari-hari.

Para ahli memperkirakan tingkat inflasi pada akhirnya akan turun, tetapi itu tergantung pada sejumlah faktor seperti seberapa cepat produsen dapat meningkatkan pasokan.

Dalam konferensi pers pada 3 November, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan The Fed memperkirakan inflasi pada akhirnya akan mereda setelah pandemi dikendalikan dengan lebih baik.

TERKAIT: Gas alam memanaskan rumah Anda? Ini bisa menjadi musim dingin paling mahal dalam 13 tahun

“Harapan dasar kami adalah bahwa kemacetan dan kekurangan pasokan akan bertahan hingga tahun depan, dan inflasi yang meningkat juga dan bahwa ketika pandemi mereda, kemacetan rantai pasokan akan berkurang dan pertumbuhan pekerjaan akan naik kembali dan ketika itu terjadi inflasi akan menurun dari hari ini. tingkat yang lebih tinggi,” katanya.

The Fed juga memiliki beberapa alat yang belum dimanfaatkan, seperti kemampuan untuk menaikkan suku bunga, yang dapat membantu mengekang permintaan dan menurunkan inflasi.

Meskipun segala sesuatunya tampak tidak pasti, Fernandez berharap penawaran dan permintaan pada akhirnya akan seimbang, menunjuk pada resesi di awal 1980-an ketika tingkat inflasi mencapai dua digit.

“Meskipun kita mengalami peningkatan inflasi ini, itu masih tidak setinggi dulu, bahkan dalam sejarah baru-baru ini. Jadi saya tidak akan menekan tombol panik dulu,” katanya.

Posted By : hk hari ini