Banjir Yellowstone: Kota-kota terdekat menghadapi musim turis yang hilang
Top Stories

Banjir Yellowstone: Kota-kota terdekat menghadapi musim turis yang hilang

Banjir — dipicu oleh kombinasi hujan deras dan pencairan salju yang cepat — melanda tepat saat hotel-hotel di sekitar Yellowstone dipenuhi turis musim panas.

RED LODGE, Mont. — Ketidakpastian yang menggerogoti menggantung di kota gerbang Taman Nasional Yellowstone di Gardiner minggu ini menyusul banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menutup salah satu atraksi alam paling dicintai di Amerika dan menyapu jalan, jembatan, dan rumah.

Gardiner sendiri lolos dari banjir tetapi sempat menjadi rumah bagi ratusan pengunjung taman yang terdampar ketika jalan menuju ke sana ditutup di sepanjang Sungai Yellowstone yang bergelombang. Ketika jalan dibuka kembali, para turis menghilang.

“Kota ini menakutkan sekarang,” kata Katie Gale, yang melakukan pemesanan untuk perusahaan yang menawarkan arung jeram dan perjalanan luar ruangan lainnya. “Kami memiliki semua orang yang terperangkap di sini, dan kemudian segera setelah mereka membuka jalan … itu seperti seseorang baru saja mencabut steker di bak mandi.”

Pengurangan pengunjung telah menjadi perhatian utama bagi bisnis di kota-kota seperti Gardiner dan Red Lodge yang mengarah ke pintu masuk utara Yellowstone dan bergantung pada turis yang lewat.

Para pejabat mengatakan bagian selatan taman itu, yang menampilkan Old Faithful, dapat dibuka kembali paling cepat minggu depan. Namun ujung utara, yang meliputi Tower Fall dan beruang serta serigala Lembah Lamar, dapat tetap ditutup selama berbulan-bulan setelah bagian jalan utama di dalam Yellowstone hanyut atau terkubur dalam bebatuan. Jalan menuju taman juga mengalami kerusakan parah yang membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk diperbaiki.

Red Lodge menghadapi bencana ganda: Ia harus membersihkan kerusakan yang disebabkan oleh banjir di beberapa bagian kota dan juga mencari cara untuk bertahan hidup tanpa bisnis musim panas yang biasanya menopangnya selama sisa tahun ini.

“Musim dingin sangat sulit di Red Lodge,” kata Chris Prindiville sambil menyemprotkan lumpur dari trotoar di luar kafenya yang tertutup, yang tidak memiliki air bersih atau gas untuk kompornya. “Anda harus menghasilkan uang di musim panas sehingga Anda bisa mendapatkannya ketika tagihan terus datang dan pengunjung berhenti.”

Yellowstone adalah salah satu permata mahkota dari sistem taman, taman bermain musim panas populer yang menarik bagi backpacker petualang berkemah di negara grizzly, pejalan kaki santai berjalan melewati fitur panas bumi mengepul, pecinta alam menatap rusa, bison, beruang dan serigala dari keselamatan mereka mobil, serta fotografer dan seniman amatir yang mencoba menangkap rona merah muda dan emas dari tebing Grand Canyon of Yellowstone dan air terjunnya yang gemuruh.

Semua 4 juta pengunjung per tahun harus melewati kota-kota kecil yang berbatasan dengan lima pintu masuk taman.

Banjir — dipicu oleh kombinasi hujan lebat dan pencairan salju yang cepat — melanda tepat saat hotel-hotel di sekitar Yellowstone dipenuhi turis musim panas. Juni biasanya merupakan salah satu bulan tersibuk di Yellowstone.

Setidaknya 88 orang diselamatkan oleh Garda Nasional Montana selama beberapa hari terakhir dari tempat perkemahan dan kota-kota kecil, dan ratusan rumah, termasuk hampir 150 di Red Lodge, rusak oleh air berlumpur. Satu rumah besar di Gardiner yang merupakan rumah bagi enam pegawai taman terkoyak dari fondasinya dan melayang bermil-mil ke hilir sebelum tenggelam. Empat hingga lima rumah masih bisa roboh ke Sungai Stillwater, yang telah menghanyutkan beberapa kabin, menurut juru bicara Stillwater County.

Tidak ada kematian atau cedera serius yang dilaporkan.

Red Lodge tetap di bawah nasihat air mendidih, dan truk memasok air minum ke separuh kota yang tidak memilikinya. Toilet portabel ditempatkan secara strategis bagi mereka yang tidak bisa menyiram di rumah.

Motel Yodeler, yang pernah menjadi rumah bagi penambang batu bara Finlandia, menghadapi penutupan pertama sejak mulai beroperasi sebagai penginapan pada tahun 1964. Pemilik Mac Dean mengatakan dia harus membersihkan lantai bawah, di mana 13 kamar tergenang air setinggi dada.

“Rock Creek tampaknya mengambil jalannya sendiri,” katanya. “Itu baru saja melompati bank dan datang tepat di Main Street dan menghantam kita.”

Dean telah mengandalkan musim panas yang sibuk terkait dengan peringatan 150 tahun taman itu. The Yodeler memiliki pemesanan terbanyak dalam 13 tahun Dean dan istrinya memiliki bisnis tersebut. Sekarang dia berharap mendapatkan bantuan, mungkin dari Badan Manajemen Darurat Federal.

“Kerusakannya sangat fatal,” katanya. “Kami berada di antara batu dan tempat yang sulit. Dan jika kita tidak mendapatkan bantuan, kita tidak akan berhasil.”

Presiden Joe Biden menyatakan bencana di Montana, memerintahkan bantuan federal tersedia.

Musim pariwisata telah dimulai dengan baik bagi Cara McGary, yang memandu kelompok melalui Lembah Lamar untuk melihat serigala, bison, rusa, dan beruang. Dia telah melihat lebih dari 20 grizzlies beberapa hari tahun ini.

Sekarang, dengan jalan dari Gardiner ke Yellowstone utara tersapu bersih, satwa liar masih ada, tetapi di luar jangkauan ke McGary. Bisnis pemanduannya, In Our Nature, tiba-tiba bermasalah.

“Musim panas yang kami persiapkan sama sekali tidak mirip dengan musim panas yang akan kami alami,” katanya. “Ini adalah kerugian bisnis sebesar 80% hingga 100% selama musim ramai.”

Pejabat dan pemimpin bisnis berharap Gardiner, Red Lodge dan komunitas kecil lainnya dapat menarik pengunjung bahkan tanpa akses ke taman.

Sarah Ondrus, pemilik Paradise Adventure Company, yang menyewakan kabin dan menawarkan perjalanan arung jeram, kayak, dan menunggang kuda, merasa frustrasi karena dia mendapatkan begitu banyak pembatalan.

“Montana dan Wyoming masih ada. Saya tidak tahu bagaimana saya bisa meyakinkan orang-orang ini,” kata Ondrus. “Begitu kualitas air kami baik dan penegak hukum kami menganggapnya baik-baik saja, kami baik untuk pergi lagi. Itu masih satu tujuan. Anda masih bisa menunggang kuda, pergi ke acara masak koboi, mendaki di hutan nasional.”

Itu bisa menjadi tantangan berat bagi siapa saja yang datang dari sisi selatan atau timur taman yang berharap untuk keluar di utara. Setelah bagian selatan taman dibuka kembali, dibutuhkan jalan memutar hampir 200 mil (320 kilometer) melalui West Yellowstone dan Bozeman untuk mencapai Gardiner. Ini akan membutuhkan perjalanan hampir 300 mil (480 kilometer) dari Cody, Wyoming.

Gubernur Montana Greg Gianforte, seorang Republikan, telah menghadapi kritik dari Demokrat dan anggota masyarakat karena berada di luar negeri selama bencana.

Juru bicara Brooke Stroyke mengatakan gubernur telah pergi minggu lalu dalam perjalanan pribadi yang terjadwal panjang dengan istrinya dan dijadwalkan kembali Kamis. Dia tidak akan mengatakan di mana dia, dengan alasan keamanan.

Dalam ketidakhadirannya, Letnan Gubernur Montana Kristen Juras menandatangani deklarasi bencana darurat Selasa.

Posted By : hk hari ini