Coloradan mendukung tagihan untuk menambahkan Amache ke sistem Taman Nasional
Top Stories

Coloradan mendukung tagihan untuk menambahkan Amache ke sistem Taman Nasional

Bob Fuchigami masih kecil ketika keluarganya diusir dari rumah mereka di California dan dikirim ke Amache, sebuah kamp interniran di Colorado tenggara.

EVERGREEN, Colo. — Sebelum sejarah mengisi buku apa pun, seseorang menjalaninya.

“Jika kaki saya terlihat sedikit goyah, saya berusia 91 tahun,” kata Bob Fuchigami, mengambil waktu sejenak untuk beristirahat di kursi walker-nya.

Fuchigami duduk sejenak di dalam ruang penyimpanan bawah tanah rumahnya di Evergreen di mana buku-buku dan binder penuh sejarah menempati rak.

“Aku sedang mencoba untuk menyelesaikannya,” kata Fuchigami.

Fuchigami melestarikan sejarah yang dia jalani hampir delapan dekade lalu. Dia berusia 11 tahun ketika Amerika Serikat memerintahkan pemindahan paksa dan pemenjaraan keluarganya dan lebih dari 120.000 orang keturunan Jepang.

“Reaksinya adalah ketakutan,” kata Fuchigami. “Mereka melampiaskannya pada kami. Anda tahu, kami adalah kambing hitam.”

Fuchigami ingat keluarganya dimuat ke truk dan kereta api untuk tujuan yang tidak diketahui.

“Mereka tidak memberi tahu kami ke mana kami akan pergi,” katanya. “Mereka tidak memberi tahu kami berapa lama kami akan berada di sana. Mereka tidak memberi tahu kami alasan menempatkan kami di sana.”

Fuchigami, orang tua dan delapan saudara kandungnya tidak punya pilihan selain meninggalkan pertanian buah dan sayuran mereka di Kota Yuba, California. Pada bulan September 1942, keluarga itu dibawa dengan kereta api ke Colorado tenggara ke Amache, sebuah kamp interniran yang disebut pemerintah AS Granada Pusat Relokasi.

“Ini sekitar satu mil persegi,” kata Fuchigami, menunjuk ke situs di peta. “Itu sangat ramai.”

Amache termasuk 30 blok perumahan dengan 12 barak dikelilingi oleh pagar kawat berduri dan delapan menara penjaga.

“Saya tidak akan pernah melupakan apa yang mereka lakukan pada kami,” kata Fuchigami.

Fuchigami tidak bisa melupakan, dan dia berharap negaranya juga tidak. Pada bulan April, ia bersaksi untuk mendukung RUU yang disponsori oleh Anggota Kongres Demokrat Joe Neguse dan Anggota Kongres Republik Ken Buck, keduanya dari Colorado. RUU itu akan menambahkan Amache ke sistem Taman Nasional.

“Kami percaya pemerintah federal harus memberikan bantuan dalam upaya itu dan menambahkan taman ke sistem Layanan Taman Nasional akan memastikan bahwa situs tersebut dilindungi selama bertahun-tahun yang akan datang,” kata Neguse.

RUU itu disetujui Dewan Perwakilan Rakyat, dan pada hari Kamis, RUU itu melewati komite Senat AS. Itu harus membersihkan Senat dan mendapatkan tanda tangan presiden sebelum menjadi undang-undang.

Neguse mengatakan dia berharap undang-undang potensial akan menarik lebih banyak pengunjung ke Amache, sehingga mereka dapat terus menceritakan kisah yang telah diceritakan Fuchigami selama 79 tahun.

“Hanya sedikit dari kita yang tersisa di kamp, ​​​​yang ingat apa yang terjadi,” kata Fuchigami. “Ketika kita pergi, banyak sejarah yang hilang bersama kita.”

Fuchigami juga seorang Veteran Angkatan Laut AS yang bertugas di Perang Korea. Empat saudara laki-lakinya yang lain juga bertugas di Militer AS.

TERKAIT: Berapa banyak tiket masuk, biaya berkemah bisa meningkat di RMNP

TERKAIT: Winter Park mengatakan itu duduk di tanah leluhur penduduk asli Amerika

TERKAIT: Danau Sweetwater: Temui Taman Negara Bagian ke-43 Colorado

VIDEO YANG DISARANKAN: Episode Lengkap Selanjutnya dengan Kyle Clark

https://www.youtube.com/watch?v=videoseries

Posted By : hk hari ini