CSU dan DMNS mencari pilot Perang Dunia II yang jatuh
Top Stories

CSU dan DMNS mencari pilot Perang Dunia II yang jatuh

Bab 1
Letnan George Wilson

Sebuah cerita yang telah lama diistirahatkan layak mendapatkan akhir seperti yang Erik Bornemeir harapkan bisa dia tulis di atas batu.

“Di mana pun dia berada, dia damai, tetapi dalam upaya ini, akan sangat berarti untuk mengubah ini,” kata Bornemeir, berdiri di depan nisan yang diapit bendera Amerika di Pemakaman Bountiful City di Bountiful, Utah.

Dia membaca tulisan di nisan keluarga Wilson.

“Untuk mengenang Letnan 1 George Frank, Jr.”

Nama George Wilson tercantum di samping nama ibu, ayah, dan saudara perempuannya, tetapi George tidak dimakamkan di Bountiful.

“Dia tidak ada di sini,” kata Bornemeir.

Istri pria Bornemeir, Sonni, akan disebut “paman hebat” meninggalkan rumah pada usia 23 untuk mengemudikan B-17 dalam Perang Dunia II.

“Hal-hal yang hanya diketahui keluarga adalah bahwa dia jatuh di Prancis dalam sebuah misi,” kata Bornemeir.

Bornemeir pertama kali mendengar cerita itu pada tahun 1996 ketika dia menikah dengan keluarga dan pindah ke rumah nenek buyut istrinya. Sonni menunjukkan sebuah koper tua di ruang bawah tanah yang katanya milik George.

“Dan saya seperti, ‘yah, siapa George?’” kenang Bornemeir. “Dan dia seperti, ‘dia adalah pilot B-17. Dia jatuh dan tidak pernah pulang.’”

Tahun-tahun berlalu, tetapi satu Hari Peringatan yang dihabiskan untuk menonton film-film perang lama memicu ide untuk meninjau kembali kisah tentang apa yang terjadi pada George.

Bornemeir menganggap dia secara unik cocok untuk mulai menggali. Dia adalah anggota Garda Nasional Udara Utah dan bekerja dalam pencarian dan penyelamatan.

“Pekerjaan saya adalah mencari orang untuk mencari nafkah dan menyelamatkan orang untuk mencari nafkah, dan saya mau tidak mau memanfaatkan alat yang diberikan kepada saya selama bertahun-tahun untuk melamar misi ini,” kata Bornemeir.

Pencarian Google sederhana adalah semua yang diperlukan untuk mulai mengisi celah dalam sejarah keluarga. Bornemeir menemukan tautan ke “laporan awak pesawat yang hilang.”

“Itu merinci kru,” Bornemeir menjelaskan. “Itu merinci pesawat. Ini merinci penerbangan dan tujuan dan kemudian apa yang terjadi.”

Bab 2
Kecelakaan

Pada pagi hari tanggal 8 Juli 1944, para awak muda di atas sebuah B-17 yang dikemudikan oleh Letnan George Wilson memulai misi ketiga mereka. Pesawat tiba-tiba jatuh dari formasi di utara Prancis.

“Dua menit dari bom dijatuhkan, mereka terkena peluru,” Bornemeir menceritakan kisah yang dirinci dalam dokumen lama berwarna kuning yang diisi oleh awak kapal dengan tangan.

“Selalu ada dokumen,” Bornemeir tertawa. “Pemerintah bagus dalam hal itu.”

Laporan itu mengungkapkan George “terluka parah” di kursi pilot.

“Dia menjaga pesawat tetap di atas. Dia mempertahankan pesawat meskipun dia terluka, mempertahankan penerbangan yang memungkinkan kru untuk menyelamatkan diri.”

Semua kecuali satu dari sembilan awak ditangkap sebagai tawanan perang, tetapi masing-masing akhirnya kembali ke rumah.

“Jadi [George] menyelamatkan krunya,” kata Bornemeir. “Benar-benar heroik dan menginspirasi saya.”

Setiap dokumen lama yang ditemukan Bornemeir mengarah ke dokumen lain. Dia akhirnya melacak akun Jerman tentang kecelakaan yang mengarahkannya ke sebuah kota kecil di utara Prancis, Monchy-Cayeux.

“Saat itulah menjadi menarik,” kata Bornemeir. “Itu menjadi seperti Indiana Jones-ish. Kami seperti, oh! Kami mengejar jejak informasi ini.”

Pada tahun 2018, Bornemeir mengambil jalan memutar selama perjalanan kerja ke Maroko dan terbang ke Prancis.

bagian 3
Ladang Petani

Tujuh puluh lima tahun sejak pesawat George jatuh, Bornemeir tiba di Monchy-Cayeux.

“Jika Anda ingin melukis kartu pos dan mengirimkannya ke keluarga Anda seperti pedesaan Prancis, itu saja,” kata Bornemeir. “Ini Prancis yang indah.”

Bornemeir berteman dengan jurnalis lokal dan orang-orang di kota seperti penggemar sejarah berusia 21 tahun dengan detektor logam.

Tim mempersempit pencariannya ke ladang petani tempat gandum ditanam dan bagian-bagian pesawat dikubur.

“Menyalakan detektor logam dan kami mulai mengendus-endus, dan seperti dalam sepuluh menit, kami menemukan sesuatu. Kami menariknya ke atas dan itu adalah bagian dari badan pesawat aluminium yang terpaku.”

Bornemeir menemukan lokasi kecelakaan, tetapi tidak ada tanda-tanda pilot.

“Saya kembali dari perjalanan pertama itu, saya mengumpulkan semuanya, dan kemudian saya menaruhnya di Facebook karena itulah yang saya lakukan,” Bornemeir tertawa.

Kisah yang dibagikan Bornemeir di media sosial menarik perhatian Badan Akuntansi POW/MIA Pertahanan (DPAA). Badan di dalam Departemen Pertahanan ini bertugas untuk menemukan dan membawa pulang personel militer Amerika yang hilang saat beraksi.

“(DPAA) pergi ke situs dan memvalidasinya dan seperti, ‘ya ini situsnya,'” kata Bornemeir. “Ini dia.”

Musim panas ini, DPAA bermitra dengan Pusat Pengelolaan Lingkungan Lahan Militer (CEMML) Universitas Negeri Colorado dan Museum Alam dan Sains Denver dalam misi untuk memulihkan sisa-sisa Lt. George Wilson.

“Saya tidak bisa memilih kru yang lebih baik untuk ditugaskan di sana,” kata Bornemeir.

Tim Colorado menghabiskan enam minggu di Prancis mencari bidang yang sama yang ditemukan Bornemeir pada 2018.

“Menjadi seorang veteran tempur dan pensiunan perwira Angkatan Darat, Anda memiliki hubungan pemahaman tentang apa itu,” kata pemimpin tim, Ray Sumner.

“Ini semua tentang seorang prajurit Amerika dan keluarga mereka dan memenuhi misi suci itu untuk membawa kembali semua tawanan perang dan MIA.”

Sumner menghabiskan 22 tahun sebagai perwira pertahanan udara dan operasi psikologis. Sekarang, dia bekerja untuk CEMML dan merupakan mahasiswa PhD antropologi di CSU dengan misi yang sama sekali berbeda.

“Saya pikir ini adalah cerita yang unik,” kata Sumner. “Saya yang memulainya. Aku benar-benar ingin melihatnya.”

Misi ini bersifat pribadi bagi Sumner seperti halnya untuk Michele Koons, kurator arkeologi di Museum Alam dan Sains Denver.

“Saya telah melakukan arkeologi dengan – berurusan dengan banyak individu, dengan orang-orang sebelumnya, tetapi tidak ada yang memiliki nama,” jelas Koons. “Tidak ada seorang pun yang dapat Anda baca sejarahnya dan mereka masih memiliki kerabat di sekitar hari ini.”

Bornemeir menyampaikan pengetahuannya tentang situs dan informasi yang dia temukan berbicara dengan saksi yang masih hidup dari kecelakaan itu.

“Sangat membantu untuk berbicara dengannya dan mendengar semua ceritanya dan kemudian pergi ke kota dan bertemu semua orang yang bekerja dengannya,” kata Koons.

Setelah berminggu-minggu di lapangan, tim menemukan beberapa bagian dari B-17, tetapi pencarian George terus berlanjut.

“Kami dapat menemukan benda-benda yang berhubungan dengan kokpit, jadi kami berada di area itu sekarang saat kami melanjutkan penggalian itu, dan kami pasti akan membutuhkan musim kedua,” kata Koons.

Lt. George Wilson masih di luar sana, tetapi Bornemeir membawa pulang sebagian dari kisahnya. Dia menyimpan kotak plastik yang penuh dengan bagian-bagian pesawat di rumahnya di dekat Salt Lake City dan akan membagikan kisah George kepada siapa pun yang mau mendengarkan.

“Tujuannya di sini adalah untuk membawa George kembali, tetapi apa yang saya temukan tujuan yang lebih besar adalah, adalah menangkap sejarah. Jika kita membawa pulang George, saya pikir itu adalah lapisan gula pada kuenya,” kata Bornemeir.

Apa akhir yang lebih manis selain menemukan George?

“Itu hanya menyulut api saya untuk memastikan dia diingat dan dirawat,” kata Bornemeir.

TERKAIT: Senapan mesin replika dicuri dari Jeep tempur WWII asli menjelang Hari Veteran

TERKAIT: Tim Colorado bekerja untuk memulihkan pilot Perang Dunia II yang jatuh di Prancis pada tahun 1944

VIDEO YANG DISARANKAN: Cerita fitur

Posted By : hk hari ini