Elon Musk memulihkan akun Twitter Donald Trump

Elon Musk memulihkan akun Twitter Donald Trump

Trump pernah mengatakan di masa lalu bahwa dia tidak akan bergabung kembali dengan Twitter bahkan jika akunnya dipulihkan.

MALAIKAT – Elon Musk memulihkan akun Donald Trump di Twitter pada hari Sabtu, membalikkan larangan yang membuat mantan presiden itu tidak menggunakan situs media sosial sejak massa pro-Trump menyerang Capitol AS pada 6 Januari 2021, saat Kongres siap untuk mengesahkan kemenangan pemilihan Joe Biden.

Musk membuat pengumuman di malam hari setelah mengadakan jajak pendapat yang meminta pengguna Twitter untuk mengklik “ya” atau “tidak” apakah akun Trump harus dipulihkan. Suara “ya” menang, dengan 51,8%. Sebelumnya, Musk mengatakan Twitter akan menetapkan prosedur baru dan “dewan moderasi konten” sebelum membuat keputusan untuk memulihkan akun yang ditangguhkan.

“Orang-orang telah berbicara. Trump akan dipulihkan. Vox Populi, Vox Dei,” cuit Musk, menggunakan frasa Latin yang berarti “suara rakyat, suara Tuhan.”

Tak lama kemudian akun Trump, yang sebelumnya tampak ditangguhkan, muncul kembali di platform lengkap dengan tweet sebelumnya, lebih dari 59.000 di antaranya. Pengikutnya telah pergi, setidaknya pada awalnya, tetapi dia dengan cepat mulai mendapatkan kembali mereka. Namun, tidak ada tweet baru dari akun tersebut hingga Sabtu malam.

Musk memulihkan akun tersebut kurang dari sebulan setelah CEO Tesla mengambil alih Twitter dan empat hari setelah Trump mengumumkan pencalonannya untuk pemilihan presiden 2024.

Tidak jelas apakah Trump benar-benar akan kembali ke Twitter. Seorang tweeter yang tak tertahankan sebelum dia dilarang, Trump telah mengatakan di masa lalu bahwa dia tidak akan bergabung kembali bahkan jika akunnya dipulihkan. Dia mengandalkan situs media sosialnya sendiri yang jauh lebih kecil, Truth Social, yang dia luncurkan setelah diblokir dari Twitter.

Dan pada hari Sabtu, selama pidato video di pertemuan kelompok Yahudi Republik di Las Vegas, Trump mengatakan bahwa dia mengetahui jajak pendapat Musk tetapi dia melihat “banyak masalah di Twitter.”

“Saya dengar kami mendapat suara besar untuk kembali ke Twitter. Saya tidak melihatnya karena saya tidak melihat alasan untuk itu,” kata Trump. “Mungkin berhasil, mungkin tidak berhasil,” tambahnya, tampaknya merujuk pada pergolakan internal Twitter baru-baru ini.

Prospek mengembalikan kehadiran Trump ke platform mengikuti pembelian Twitter bulan lalu oleh Musk – sebuah akuisisi yang telah memicu kekhawatiran luas bahwa pemilik miliarder akan membiarkan penyedia kebohongan dan informasi yang salah berkembang di situs tersebut. Musk sering menyatakan keyakinannya bahwa Twitter telah menjadi terlalu membatasi kebebasan berbicara.

Usahanya untuk membentuk kembali situs tersebut cepat dan kacau. Musk telah memecat banyak dari 7.500 pekerja penuh waktu perusahaan dan kontraktor yang tak terhitung jumlahnya yang bertanggung jawab atas moderasi konten dan tanggung jawab penting lainnya. Permintaannya agar karyawan yang tersisa berjanji untuk bekerja “sangat keras” memicu gelombang pengunduran diri, termasuk ratusan insinyur perangkat lunak.

Pengguna telah melaporkan melihat peningkatan spam dan penipuan pada umpan mereka dan dalam pesan langsung mereka, di antara gangguan lainnya, setelah PHK massal dan eksodus pekerja. Beberapa programmer yang dipecat atau mengundurkan diri minggu ini memperingatkan bahwa Twitter mungkin akan segera rusak parah sehingga bisa benar-benar macet.

milik Musk survei daringdiposting di akun Twitternya sendiri, menarik lebih dari 15 juta suara dalam 24 jam penayangannya.

Musk mengakui bahwa hasilnya hampir tidak ilmiah. “Tentara bot & troll mungkin akan segera kehabisan tenaga,” tweetnya Sabtu pagi. “Beberapa pelajaran menarik untuk membersihkan jajak pendapat di masa depan.”

Ini bukan pertama kalinya dia menggunakan jajak pendapat Twitter untuk membuat keputusan bisnis. Tahun lalu dia menjual jutaan saham Tesla setelah bertanya kepada para pengikutnya apakah dia harus melakukannya.

Perwakilan Demokrat AS Alexandria Ocasio-Cortez dari New York menanggapi jajak pendapat Musk tentang Trump dengan men-tweet video pemberontakan 6 Januari. Dia tweet Jumat bahwa ketika Trump terakhir di Twitter, itu “digunakan untuk menghasut pemberontakan, banyak orang meninggal, Wakil Presiden Amerika Serikat hampir dibunuh, dan ratusan lainnya terluka tapi saya rasa itu tidak cukup bagi Anda untuk menjawab pertanyaan itu. pertanyaan. jajak pendapat Twitter itu.

Trump kehilangan aksesnya ke Twitter dua hari setelah para pendukungnya menyerbu Capitol, segera setelah mantan presiden mendesak mereka untuk “bertarung sekuat tenaga.” Twitter menutup akunnya setelah Trump menulis sepasang tweet yang menurut perusahaan semakin meragukan legitimasi pemilihan presiden dan meningkatkan risiko untuk pelantikan presiden Biden.

Setelah serangan 6 Januari, Trump juga menggebrak Facebook dan Instagram, yang dimiliki oleh Meta Platforms, dan Snapchat. Kemampuannya untuk memposting video ke saluran YouTube-nya juga ditangguhkan. Facebook diatur untuk mempertimbangkan kembali penangguhan Trump pada bulan Januari.

Sepanjang masa jabatannya sebagai presiden, penggunaan media sosial Trump menimbulkan tantangan yang signifikan bagi platform media sosial utama yang berusaha menyeimbangkan minat publik untuk mendengar dari pejabat publik dengan kekhawatiran tentang misinformasi, kefanatikan, pelecehan, dan hasutan kekerasan.

Namun dalam pidatonya di sebuah konferensi otomotif pada bulan Mei, Musk menegaskan bahwa larangan Twitter terhadap Trump adalah “keputusan yang buruk secara moral” dan “sangat bodoh”.

Awal bulan ini, Musk, yang menyelesaikan pengambilalihan Twitter senilai $44 miliar pada akhir Oktober, menyatakan bahwa perusahaan tidak akan membiarkan siapa pun yang telah dikeluarkan dari situs kembali sampai Twitter menetapkan prosedur tentang cara melakukannya, termasuk membentuk ” dewan moderasi konten.”

Pada hari Jumat, Musk men-tweet bahwa akun Twitter yang ditangguhkan untuk komedian Kathy Griffin, psikolog Kanada Jordan Peterson, dan situs satire berita Kristen konservatif Babylon Bee telah dipulihkan. Dia menambahkan bahwa keputusan tentang Trump belum dibuat. Dia juga menjawab “tidak” ketika seseorang di Twitter memintanya untuk mengaktifkan kembali akun ahli teori konspirasi Alex Jones.

Dalam tweet Jumat, CEO Tesla menggambarkan kebijakan konten baru perusahaan sebagai “kebebasan berbicara, tetapi bukan kebebasan jangkauan.”

Dia menjelaskan bahwa tweet yang dianggap “negatif” atau menyertakan “kebencian” akan diizinkan di situs tetapi hanya dapat dilihat oleh pengguna yang secara khusus mencarinya. Kicauan seperti itu juga akan “demonetisasi, jadi tidak ada iklan atau pemasukan lain ke Twitter,” kata Musk.


Posted By : hk hari ini