Kelompok pencegahan kekerasan pemuda bertemu setelah penembakan Aurora
Top Stories

Kelompok pencegahan kekerasan pemuda bertemu setelah penembakan Aurora

Denver dan kelompok pencegahan kekerasan pemuda daerah Aurora mengadakan pertemuan darurat Senin setelah enam siswa ditembak di sebuah taman di Aurora.

AURORA, Colorado — Dalam waktu 24 jam setelah seseorang menembak seorang pemuda di Denver dan enam siswa ditembak di sebuah taman di Aurora, kelompok pencegahan kekerasan dan lembaga kota mengadakan pertemuan darurat.

Mereka berkumpul di perpustakaan umum tidak jauh dari Nome Park di Aurora, tempat para remaja itu ditembak Senin. Mereka mendiskusikan sumber daya apa yang dapat mereka berikan ke sekolah-sekolah di daerah tersebut untuk membantu anak-anak saat ini dan menjaga mereka tetap aman.

Mosaic, Perjuangan Cinta, GRASP, dan program Pencegahan Kekerasan Pemuda dari Aurora dan Denver semua berkumpul di satu meja.

Organisasi-organisasi ini ingin memberikan dukungan kepada anak-anak yang trauma dengan penembakan terbaru ini. Mereka selalu berfokus pada pencegahan kekerasan yang melibatkan kaum muda, tetapi peristiwa-peristiwa yang terjadi selama beberapa hari terakhir membawa rasa urgensi yang baru.

“Itu pasti perlu di halaman depan atau cerita pertama. Ini harus di depan semua orang,” kata Jason McBride dari Yayasan Perjuangan Cinta.

Pertemuan tak terjadwal ini merupakan tanggapan mereka terhadap penembakan terbaru di Aurora ini. Keenam korban penembakan berusia antara 14 dan 18 tahun dan siswa di Aurora Central High School. Salah satu korban menjalani operasi darurat.

TERKAIT: 6 remaja ditembak di dekat sekolah menengah Aurora

“Kita harus fokus pada kesehatan mental untuk orang-orang muda ini,” katanya.

Ini adalah krisis yang kelompok pencegahan kekerasan ingin semua orang perhatikan.

“Saya bisa mendapatkan ini dari pengalaman, saya ditembak sendiri,” kata McBride. “Kami belum mengetahuinya, dan kami akan kehilangan seluruh generasi ke kuburan dan halaman penjara jika kami tidak segera masuk dan melakukan sesuatu.”

Malik tinggal di lingkungan di mana enam siswa ditembak di Aurora. Dia tidak jauh lebih tua dari anak-anak yang ditembak.

“Anda hanya berakhir di dua tempat, mati atau di penjara, dan saya belajar itu dengan cara yang sulit,” katanya. “Jadilah produktif, karena begitu Anda bosan, Anda merasakan saya, iblis punya cara kerja yang aneh.”

Dia menemukan pelariannya di studio musik untuk menghindari masalah. Dia sedang berjalan pulang dari rekaman ketika dia melihat TKP.

“Itulah mengapa saya mulai bermusik, karena setiap kali saya bosan saya berpikir untuk melakukan hal-hal bodoh,” kata Malik.

Untuk menjaga anak-anak tetap hidup, grup di seluruh area metro menghadirkan lebih banyak solusi.

Pejabat Aurora sedang bekerja untuk mengorganisir pawai persik untuk hari Jumat. Rencana masih dalam pengerjaan.

TERKAIT: Tersangka ditangkap setelah bocah lelaki terbunuh dalam penembakan di Denver

VIDEO YANG DISARANKAN: Terbaru dari 9NEWS

https://www.youtube.com/watch?v=videoseries

Posted By : hk hari ini