Mandat vaksin COVID: Sirkuit ke-5 menjunjung tinggi aturan Biden
Top Stories

Mandat vaksin COVID: Sirkuit ke-5 menjunjung tinggi aturan Biden

Keputusan Jumat oleh Pengadilan Banding Sirkuit ke-5 menunda pelaksanaan mandat vaksin atau tes Presiden Biden untuk pengusaha besar.

Pengadilan banding AS telah menguatkan keputusannya untuk menghentikan mandat vaksin atau tes Presiden Joe Biden untuk pengusaha besar AS. Pengadilan Banding Sirkuit ke-5 menyebutnya “sangat berlebihan.”

Pengadilan, yang berbasis di New Orleans, mengeluarkan mandat akhir pekan lalu yang akan mengharuskan perusahaan dengan setidaknya 100 karyawan untuk memastikan pekerja mereka divaksinasi atau menjalani pengujian mingguan. Pelanggaran aturan, yang akan dimulai pada 4 Januari, dapat dikenai denda besar untuk setiap kejadian.

Lebih dari dua lusin jaksa agung negara bagian Republik, bisnis, kelompok agama dan asosiasi konservatif menggugat dengan alasan bahwa pemerintah federal tidak memiliki hak untuk membuat peraturan, sebagian karena COVID-19 bukan bahaya khusus tempat kerja.

Pemerintahan Biden menanggapi pada hari Senin, membingkai argumennya untuk mandat dalam istilah hidup dan mati. Menghentikan mandat agar tidak berlaku hanya akan memperpanjang pandemi COVID-19 dan akan “menghabiskan puluhan atau bahkan ratusan nyawa per hari,” kata pengacara untuk departemen Kehakiman dan Tenaga Kerja.

Pemerintah juga berpendapat bahwa tidak ada alasan untuk menghentikan upaya untuk menerapkan aturan tersebut karena dosis akhir vaksin tidak perlu diterima hingga akhir Desember untuk memenuhi tenggat waktu.

Aturan Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang dikeluarkan minggu lalu membuat pengecualian bagi pekerja dengan alasan keberatan agama dan bagi mereka yang tidak berinteraksi secara langsung dengan rekan kerja atau pelanggan, serta mereka yang hanya bekerja di luar ruangan.

Hakim Pengadilan Sirkuit Kurt Engelhardt menulis pada hari Jumat bahwa mandat itu melukiskan semua kondisi kerja dengan “palu godam satu ukuran untuk semua” dan itu beroperasi “dengan sedikit usaha untuk menjelaskan perbedaan yang jelas antara risiko yang dihadapi, katakanlah, seorang penjaga keamanan di shift malam yang sepi, dan seorang pengepak daging yang bekerja bahu-membahu di gudang yang sempit.”

Pengadilan juga bertanya mengapa aturan tersebut tidak berlaku untuk perusahaan yang berada di bawah ambang batas — seperti 99 pekerja — jika tujuan aturan tersebut dimaksudkan untuk mencegah “bahaya besar”.

Dan pengadilan mengatakan aturan itu tidak memperhitungkan seseorang yang sudah memiliki COVID-19 dan sekarang mungkin memiliki kekebalan alami tetapi tidak divaksinasi.

Pengadilan memutuskan bahwa OSHA tidak boleh bergerak maju dengan menerapkan atau menegakkan aturan kecuali perintah pengadilan lain membatalkan masa tinggal.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : hk hari ini