Mandat vaksin pekerja Biden: DOJ menanggapi tuntutan hukum
Uncategorized

Mandat vaksin pekerja Biden: DOJ menanggapi tuntutan hukum

Departemen Kehakiman AS mengatakan salah satu pengadilan sirkuit federal harus dipilih secara acak untuk mendengarkan tantangan terhadap mandat vaksin.

WASHINGTON – Pemerintahan Biden membingkai mandat vaksinnya untuk pengusaha swasta dalam persyaratan hidup dan mati Senin dalam pengajuan hukum yang berusaha untuk mendapatkan persyaratan kembali ke jalurnya setelah dihentikan oleh pengadilan federal.

Pengajuannya sebagai tanggapan atas penangguhan yang dikeluarkan selama akhir pekan oleh Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-5 yang berbasis di New Orleans mengatakan tidak ada alasan untuk terburu-buru mengambil keputusan apakah penghentian harus dibuat permanen karena mandat vaksin tidak akan berlaku. hingga 4 Januari. Menghentikan mandat agar tidak berlaku hanya akan memperpanjang pandemi COVID-19 dan akan “menghabiskan puluhan atau bahkan ratusan nyawa per hari,” kata pengacara untuk departemen Kehakiman dan Tenaga Kerja.

Pada hari Minggu, rata-rata bergulir tujuh hari untuk kematian baru harian di AS adalah 1.151, tetapi tidak jelas peran apa yang akan dimainkan oleh mandat vaksin di masa depan untuk bisnis swasta dalam mengurangi angka itu.

Mandat tersebut akan berlaku untuk bisnis swasta dengan lebih dari 100 pekerja. Karyawan yang tidak menerima suntikan pada 4 Januari akan diminta untuk memakai masker dan dites mingguan untuk virus corona. Aturan Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang dikeluarkan minggu lalu membuat pengecualian bagi pekerja dengan alasan keberatan agama dan bagi mereka yang tidak berinteraksi secara langsung dengan rekan kerja atau pelanggan, serta mereka yang hanya bekerja di luar ruangan.

Lebih dari dua lusin jaksa agung negara bagian Republik, bisnis, kelompok agama dan asosiasi konservatif menggugat dengan alasan bahwa pemerintah federal tidak memiliki hak untuk membuat peraturan, sebagian karena COVID-19 bukan bahaya khusus tempat kerja.

Pengacara administrasi Biden berargumen bahwa risikonya lebih besar tanpa mandat daripada dengan itu: “Luka yang dinyatakan oleh para pemohon, sebaliknya, spekulatif dan jauh dan tidak melebihi kepentingan untuk melindungi karyawan dari virus berbahaya saat kasus ini berlanjut,” tulis mereka. .

Setidaknya 27 negara bagian mengajukan tantangan hukum di setidaknya enam pengadilan banding federal setelah OSHA merilis aturannya minggu lalu. Semua negara bagian memiliki gubernur atau jaksa agung dari Partai Republik.

Selama akhir pekan, hakim di pengadilan federal yang berbasis di New Orleans menghentikan aturan agar tidak berlaku, dengan mengatakan itu menimbulkan “masalah undang-undang dan konstitusional yang serius” dan mengatakan kepada pemerintah federal untuk menjelaskan mengapa masa tinggal tidak boleh dibuat permanen.

Pemerintah federal mengatakan dalam pengajuan pengadilan Senin bahwa kasus harus dikonsolidasikan dan bahwa salah satu pengadilan sirkuit di mana tantangan hukum telah diajukan harus dipilih secara acak pada 16 November untuk mendengarkannya.

Pengacara administrasi mengatakan tidak ada alasan untuk menahan mandat vaksin sementara pengadilan di mana kasus-kasus tersebut pada akhirnya tetap belum ditentukan. Selain itu, mereka berpendapat, tidak ada karyawan yang harus mendapatkan suntikan untuk mematuhi sampai awal Desember.

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre menyatakan keyakinannya bahwa mandat vaksin COVID-19 dapat bertahan dari tantangan hukum.

“Ini adalah otoritas yang kami yakini dimiliki oleh Departemen Tenaga Kerja,” kata Jean-Pierre kepada wartawan saat jumpa pers. “Kami sangat yakin tentang itu.”

Jean-Pierre mengatakan mandatnya adalah tentang menjaga keselamatan orang dan bahwa Kongres telah memberdayakan Departemen Tenaga Kerja untuk bertindak dengan Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja tahun 1970. Mandat vaksin, termasuk untuk pegawai federal tertentu, kontraktor dan militer, adalah komponen kunci. dari strategi pemerintahan Biden untuk menahan pandemi yang telah menewaskan 755.000 orang di AS

Dikatakan bahwa vaksinasi luas adalah jalan keluar tercepat dari pandemi. Tetapi majikan telah menolak, dengan mengatakan mereka khawatir mandat itu akan membuat banyak pekerja mereka berhenti.

Pada konferensi pers Senin di Concord, New Hampshire, presiden Keller Companies, produsen panel bangunan dan plastik dengan 350 karyawan, menggambarkan aturan OSHA sebagai “pukulan telak bagi pengusaha.”

Kathy Garfield, yang keluarganya telah menjalankan perusahaan yang berbasis di Manchester selama tiga generasi, mengatakan bahwa pihaknya membawa van vaksinasi untuk melayani karyawan dan memberi pekerja waktu istirahat untuk mendapatkan suntikan. Hanya sekitar setengahnya yang melakukannya.

“Kami memiliki karyawan yang maju dan mengatakan jika kami mengamanatkan vaksin, atau ini terjadi, mereka tidak akan mendapatkan vaksin dan mereka tidak akan diuji. Bagaimana saya bisa menjalankan bisnis ketika saya tidak memiliki bakat?” Garfield bertanya pada konferensi pers dengan Gubernur Chris Sununu, seorang Republikan.

Dia juga mengatakan sulit untuk menemukan tempat untuk mendapatkan tes virus. Ketika tersedia, harganya bisa mencapai $200.

“Itulah perbedaan antara makan dan kelaparan,” kata Garfield. “Jadi, apa yang akan dilakukan para karyawan ini? Mereka akan pergi ke majikan lain dengan kurang dari 100 karyawan.”

Administrasi mengumumkan rencana untuk aturan tempat kerja pada bulan September dan meluncurkan rencana 4 November. Banyak gubernur Republik dan jaksa agung negara bagian memberi isyarat sebelumnya bahwa mereka akan segera menantangnya, seperti yang mereka lakukan dengan beberapa tuntutan hukum federal yang diajukan Jumat.

Negara-negara bagian mengajukan di pengadilan banding paling konservatif di negara itu, di mana orang-orang yang ditunjuk oleh mantan Presiden Donald Trump mendukung mayoritas yang ditunjuk Partai Republik. Tidak sepenuhnya jelas apakah masa tinggal darurat yang dikeluarkan Sabtu oleh Sirkuit ke-5 berlaku secara nasional atau hanya untuk negara bagian yang mengajukan kasus itu – Louisiana, Mississippi, Carolina Selatan, Texas, dan Utah.

Perintah Sirkuit ke-5 berbunyi, “Mandat dengan ini tinggal menunggu tindakan lebih lanjut oleh pengadilan ini” tetapi tidak secara khusus menyatakan apakah itu hanya berlaku untuk lima negara bagian. Jaksa Agung Louisiana Jeff Landry mengatakan itu diterapkan secara nasional, tetapi negara bagian yang mengajukan di pengadilan yang berbeda meminta klarifikasi pada Senin.

“Meskipun perintah Sirkuit Kelima dapat ditafsirkan memiliki efek nasional, itu tidak membuat pernyataan eksplisit tentang hal ini,” menurut pengajuan negara di Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-8 yang berbasis di St. Louis. “Untuk menghindari kebingungan. dan untuk menjamin perlindungan penuh atas hak-haknya, para Pemohon dengan hormat meminta agar Pengadilan ini memasukkan perintah serupa di sini.”

Alabama, Florida, dan Georgia juga meminta penangguhan pada Senin di Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-11 yang berbasis di Atlanta, dengan mencatat bahwa yang diberikan di pengadilan yang berbasis di New Orleans itu bersifat sementara. Sekelompok negara bagian, bisnis, dan organisasi yang menentang aturan di pengadilan yang berbasis di St. Louis menyerukan peninjauan cepat atas tantangan mereka terhadap aturan tempat kerja.

“Ribuan pengusaha dan jutaan keluarga pekerja akan segera merasakan dampaknya. Pengadilan harus bertindak cepat untuk mencegah cedera ilegal dan inkonstitusional ini,” kata kelompok itu dalam dokumen pengadilan.

Penulis Associated Press Josh Boak dan Zeke Miller di Washington, DC; Andrew DeMillo di Little Rock, Arkansas; dan Kathy McCormack di Concord, New Hampshire, berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : hk hari ini