Orang yang selamat dari penembakan Rittenhouse untuk bersaksi di minggu percobaan 2
Top Stories

Orang yang selamat dari penembakan Rittenhouse untuk bersaksi di minggu percobaan 2

Pria berusia 27 tahun itu mengalami cedera lengan parah setelah Rittenhouse menembaknya.

KENOSHA, Wis. — Seorang pria yang ditembak dan terluka di lengan oleh Kyle Rittenhouse pada malam protes terhadap ketidakadilan rasial mengambil sikap Senin, mengatakan dia pergi ke sana untuk menggunakan pelatihan paramedisnya untuk membantu orang lain dan membawa pistol yang terisi karena dia adalah orang yang percaya pada hak senjata.

Gaige Grosskreutz, 27, yang memegang senjatanya saat melangkah menuju Rittenhouse, terluka beberapa saat setelah Rittenhouse menembak mati dua orang lainnya di jalan-jalan Kenosha.

Grosskreutz, yang dilatih sebagai paramedis, bersaksi bahwa dia menjadi sukarelawan sebagai tenaga medis pada protes di Milwaukee pada hari-hari setelah George Floyd meninggal di bawah lutut seorang petugas polisi Minneapolis pada Mei 2020. Grosskreutz mengatakan dia menghadiri sekitar 75 protes sebelum malam dia ditembak pada Agustus 2020, menawarkan bantuan kepada siapa pun yang membutuhkan perhatian medis.

Grosskreutz mengatakan dia mengenakan topi malam itu yang bertuliskan “paramedis” dan membawa persediaan medis, di samping pistol yang diisi. Grosskreutz mengatakan izinnya untuk membawa senjata tersembunyi telah kedaluwarsa dan dia tidak memiliki izin yang sah malam itu.

“Saya percaya pada Amandemen Kedua. Saya mendukung hak orang untuk membawa dan memanggul senjata,” katanya, menjelaskan mengapa dia bersenjata. “Dan malam itu tidak berbeda dengan hari-hari lainnya. Ini kunci, telepon, dompet, pistol.”

Dia mengatakan dia memberikan bantuan medis kepada sekitar 10 orang lain malam itu.

Rittenhouse terus memperhatikan Grosskreutz saat dia bersaksi. Ketika ditanyai oleh jaksa, Grosskreutz berbalik dan menatap lurus ke arah para juri, yang duduk hanya beberapa meter darinya.

Rittenhouse, 18, didakwa melukai Grosskreutz dan membunuh Joseph Rosenbaum dan Anthony Huber. Kadet pemuda polisi satu kali dari Antioch, Illinois, berusia 17 tahun ketika dia pergi ke Kenosha dengan senapan gaya AR dan peralatan medis dalam apa yang dia katakan sebagai upaya untuk melindungi properti dari demonstrasi yang pecah atas penembakan Yakub Blake, pria kulit hitam, oleh petugas polisi kulit putih Kenosha.

Rittenhouse berkulit putih, seperti juga tiga pria yang ditembaknya, tetapi kasus tersebut telah menimbulkan pertanyaan polarisasi tentang keadilan rasial, kepolisian, main hakim sendiri, dan hak untuk memanggul senjata.

Pada minggu pertama persidangan Rittenhouse, jaksa memutar banyak video yang menunjukkan kejadian malam itu dari sudut yang berbeda. Juri mendengar kesaksian dari orang-orang yang bersama Rittenhouse, serta dari petugas polisi dan orang-orang terkasih dari orang-orang yang meninggal.

Jason Lackowski, mantan Marinir yang berada di jalan-jalan Kenosha membawa senapannya sendiri, bersaksi pada hari Jumat tentang Rosenbaum, orang pertama yang ditembak Rittenhouse. Lackowski mengatakan Rosenbaum bertindak “berperang” tetapi tampaknya tidak menimbulkan ancaman serius.

Saksi lain bersaksi minggu lalu bahwa Rosenbaum “hiperagresif” dengan marah mengancam akan membunuh Rittenhouse malam itu dan bahwa Rosenbaum ditembak mati setelah dia mengejar Rittenhouse dan menerjang senapannya.

Jaksa telah menggambarkan Rittenhouse sebagai penghasut pertumpahan darah serta remaja yang tidak berpengalaman yang salah menggambarkan usia dan pelatihan medisnya kepada orang lain malam itu. Pengacara Rittenhouse berpendapat bahwa dia bertindak membela diri, menunjukkan antara lain bahwa Rittenhouse takut senjatanya akan diambil dan digunakan untuk melawannya.

Penuntutan mengalami pukulan potensial ketika tunangan Rosenbaum, Kariann Swart, mengungkapkan bahwa dia sedang menjalani pengobatan untuk gangguan bipolar dan depresi tetapi tidak memenuhi resepnya karena apotek lokal ditutup karena kerusuhan — informasi yang dapat digunakan pengacara Rittenhouse dalam tawaran untuk menggambarkan Rosenbaum sebagai agresor.

Pada hari dia dibunuh, Rosenbaum, 36, telah dibebaskan dari rumah sakit Milwaukee. Juri diberi tahu sebanyak itu, tetapi bukan mengapa dia dirawat — setelah upaya bunuh diri.

Pembunuhan Rosenbaum telah muncul sebagai salah satu momen paling penting malam itu karena memicu pertumpahan darah yang terjadi beberapa saat kemudian.

Rittenhouse menembak dan membunuh Huber, seorang pengunjuk rasa berusia 26 tahun yang terlihat di video pengamat memukul Rittenhouse dengan skateboard. Rittenhouse kemudian melukai Grosskreutz.

Rittenhouse bisa mendapatkan hukuman penjara seumur hidup jika terbukti bersalah.

Bauer melaporkan dari Madison, Wisconsin; Forliti dari Minneapolis.

Posted By : hk hari ini