Parasit yang berpotensi mematikan yang melewati kaki telanjang ada di AS
Top Stories

Parasit yang berpotensi mematikan yang melewati kaki telanjang ada di AS

Berita utama tentang parasit yang disebut Strongyloides berada di AS akurat. Parasit ini tidak mematikan bagi kebanyakan orang – dan banyak orang bahkan tidak memiliki gejala.

The Guardian baru-baru ini menerbitkan sebuah cerita dengan tajuk utama, “Parasit mematikan yang masuk ke dalam tubuh melalui kaki telanjang dapat berkembang biak di komunitas AS ini.” Cerita ini dikumpulkan oleh beberapa penerbit AS, termasuk iHeartRadio.

Pemirsa, termasuk Jane L., menghubungi VERIFY menanyakan apakah parasit itu benar-benar ada dan ada di Amerika Serikat.

PERTANYAAN

Apakah parasit berpotensi mematikan yang memasuki orang melalui kaki telanjang di AS?

SUMBER

JAWABANNYA

Ini benar.

Ya, parasit yang masuk ke orang melalui kaki telanjang, disebut Strongyloides, ada di AS. Kebanyakan orang yang terinfeksi parasit tidak mengalami gejala apa pun, tetapi infeksi dapat mematikan bagi orang lain, terutama orang dengan sistem kekebalan yang tertekan.

APA YANG KAMI TEMUKAN

Strongyloides stercoralis adalah parasit cacing yang ditularkan melalui tanah, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Dr. Rojelio Mejia, seorang dokter-ilmuwan penyakit menular di Baylor College of Medicine, mengatakan parasit ini ditemukan di seluruh dunia, terutama di negara-negara dengan iklim tropis yang memiliki sistem sanitasi yang buruk. Di AS, Mejia mengatakan parasit telah ditemukan di Pegunungan Appalachian, serta di Alabama, dan seperti yang ditunjukkan oleh satu penelitian yang dia tulis, di Texas.

Larva Strongyloides, yang mikroskopis, sering menembus kaki manusia yang berjalan di tanah yang terkontaminasi kotoran atau kotoran. Kemudian bergerak melalui berbagai bagian tubuh.

“Ini memasuki sistem darah, berjalan ke paru-paru,” jelas Mejia. “Di paru-paru, itu akan melalui beberapa perubahan dan akan merangkak naik ke trakea Anda, dan Anda menelannya ke kerongkongan Anda ke perut Anda. Dan kemudian ketika mencapai usus kecil dan sistem usus, maka ia mulai mereplikasi dirinya sendiri atau melahirkan.”

Setelah reproduksi, sebagian besar larva dikeluarkan melalui kotoran, kata CDC. Larva dapat mencapai tanah melalui kotoran, itulah sebabnya parasit ini sering ditemukan di daerah miskin. Dari sana, larva bisa masuk ke kulit manusia lain dan siklus itu berlanjut.

Tetapi tidak semua larva meninggalkan tubuh. Dr Julie Jacobson, seorang dokter praktek keluarga yang juga presiden American Society of Tropical Medicine and Hygiene, mengatakan kualitas yang unik dari Strongyloides adalah bahwa hal itu dapat menginfeksi kembali manusia setelah berada di dalam tubuh.

“Jadi, orang bisa menjadi lebih terinfeksi,” kata Jacobson. “Anda dapat terinfeksi dan kemudian menyimpan infeksi itu untuk jangka waktu yang sangat lama karena itu ada dan dapat melanjutkan siklus hidupnya saat berada di dalam tubuh manusia, dan berkembang biak, baik mencemari lingkungan tetapi juga hidup di dalam inang manusia dan memperpanjang banyak kehidupan. siklus dalam inang manusia.”

Menurut Perpustakaan Kedokteran Nasional AS, kebanyakan orang tidak memiliki gejala ketika mereka terinfeksi oleh Strongyloides, penyakit yang dikenal sebagai strongyloidiasis. Orang yang menunjukkan gejala biasanya mengalami ketidaknyamanan seperti sakit perut, batuk, diare atau ruam.

Tetapi penyakit ini bisa berakibat fatal – terutama bagi mereka yang memiliki sistem kekebalan yang tertekan.

“Yang paling buruk adalah ketika orang dirawat dengan steroid atau menjadi imunosupresi karena alasan tertentu, dan kemudian parasit menjadi tidak terkendali dan kemudian dapat benar-benar mengambil alih tubuh dan menyebabkan orang menjadi sangat sakit dan bahkan mati,” kata Jacobson. .

Orang dengan gejala strongyloidiasis disarankan untuk menghubungi dokter mereka. Tes darah sering digunakan untuk menentukan apakah seseorang terinfeksi, kata CDC. Mejia mencatat bahwa di banyak negara di mana parasit paling banyak ditemukan, akses ke dokter terbatas, sehingga banyak orang di seluruh dunia tidak tahu bahwa mereka terinfeksi.

Mejia dan Jacobson mengatakan orang yang didiagnosis dengan strongyloidiasis biasanya diobati dengan obat anti-parasit seperti ivermectin – obat yang dikonsumsi beberapa orang dalam upaya untuk mengobati COVID-19 meskipun badan kesehatan AS memperingatkannya.

“Ada lebih sedikit persediaan untuk orang yang benar-benar membutuhkannya untuk strongyloidiasis,” kata Mejia.

Sebuah artikel yang diterbitkan di situs web National Center for Biotechnology Information menggambarkan strongyloidiasis sebagai “salah satu penyakit tropis yang paling terabaikan.”

“Ini adalah masalah yang bisa dipecahkan,” kata Jacobson. “Jadi, kita tidak perlu takut pada mereka. Kita hanya perlu mengatasi mereka. Dan itu dengan meningkatkan kesadaran dan memastikan bahwa tes tersedia, dan perawatan itu tersedia, dan bahwa kami menangani bagian-bagian mendasar yang mungkin menyebabkan paparan lingkungan itu, di mana mungkin ada sistem septik yang buruk dan kemiskinan.”

Pada tingkat individu, CDC mengatakan orang dapat mengurangi risiko infeksi dengan mengenakan sepatu saat berjalan di tanah dan menghindari kontak dengan kotoran dan kotoran.

Lebih dari VERIFIKASI: Ya, ‘zombie cicadas’ tanpa tubuh yang terinfeksi jamur itu nyata

Tim VERIFIKASI bekerja untuk memisahkan fakta dari fiksi sehingga Anda dapat memahami apa yang benar dan salah. Harap pertimbangkan untuk berlangganan buletin harian, peringatan teks, dan saluran YouTube kami. Anda juga dapat mengikuti kami di Snapchat, Indonesia, Instagram, Facebook, dan TikTok. Belajarlah lagi “

Ikuti kami

Ingin sesuatu yang TERVERIFIKASI?

Teks: 202-410-8808


Posted By : hk hari ini