Pekerja di penjara federal melakukan beberapa kejahatan
Top Stories

Pekerja di penjara federal melakukan beberapa kejahatan

Jaksa Agung Merrick Garland mengatakan wakilnya bertemu secara teratur dengan pejabat Biro Penjara untuk mengatasi masalah yang mengganggu lembaga tersebut.

Lebih dari 100 pekerja penjara federal telah ditangkap, dihukum, atau dijatuhi hukuman karena kejahatan sejak awal 2019, termasuk sipir yang didakwa melakukan pelecehan seksual, seorang sipir rekanan yang didakwa melakukan pembunuhan, penjaga yang mengambil uang tunai untuk menyelundupkan obat-obatan dan senjata, dan pengawas yang mencuri properti seperti ban dan traktor.

Sebuah penyelidikan telah menemukan bahwa Biro Penjara federal, dengan anggaran tahunan hampir $8 miliar, adalah sarang penyalahgunaan, korupsi dan korupsi, dan telah menutup mata terhadap karyawan yang dituduh melakukan pelanggaran. Dalam beberapa kasus, badan tersebut gagal menskors petugas yang ditangkap karena kejahatan.

Dua pertiga dari kasus kriminal terhadap personel Departemen Kehakiman dalam beberapa tahun terakhir telah melibatkan pekerja penjara federal, yang jumlahnya kurang dari sepertiga dari tenaga kerja departemen. Dari 41 penangkapan tahun ini, 28 di antaranya pegawai BOP atau kontraktor. FBI hanya punya lima. Administrasi Penegakan Narkoba dan Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api dan Bahan Peledak masing-masing memiliki dua.

Angka-angka tersebut menyoroti bagaimana perilaku kriminal oleh karyawan bercokol di dalam sistem penjara federal yang dimaksudkan untuk menghukum dan merehabilitasi orang-orang yang telah melakukan tindakan buruk. Pengungkapan itu datang ketika para advokat mendorong pemerintahan Biden untuk serius memperbaiki biro tersebut.

Dalam satu kasus, agensi mengizinkan seorang pejabat di sebuah penjara federal di Mississippi, yang tugasnya adalah menyelidiki pelanggaran anggota staf lainnya, untuk tetap di posisinya setelah dia ditangkap atas tuduhan menguntit dan melecehkan sesama karyawan. Pejabat itu juga diizinkan untuk terus menyelidiki seorang anggota staf yang menuduhnya melakukan kejahatan.

Dalam sebuah pernyataan, Departemen Kehakiman mengatakan “tidak akan mentolerir kesalahan staf, terutama pelanggaran pidana.” Departemen mengatakan “berkomitmen untuk meminta pertanggungjawaban setiap karyawan yang menyalahgunakan posisi kepercayaan, yang telah kami tunjukkan melalui penuntutan pidana federal dan cara lain.”

Jaksa Agung Merrick Garland mengatakan wakilnya, Lisa Monaco, bertemu secara teratur dengan pejabat Biro Penjara untuk mengatasi masalah yang mengganggu lembaga tersebut.

Pekerja penjara federal di hampir setiap fungsi pekerjaan telah didakwa dengan kejahatan. Karyawan tersebut termasuk seorang guru yang mengaku bersalah pada bulan Januari karena memalsukan kesetaraan sekolah menengah seorang narapidana dan seorang pendeta yang mengaku menerima suap setidaknya $ 12.000 untuk menyelundupkan Suboxone, yang digunakan untuk mengobati kecanduan opioid, serta ganja, tembakau dan ponsel, dan meninggalkan barang-barang di lemari kapel penjara untuk diambil oleh narapidana.

Pada tingkat tertinggi, sipir penjara wanita federal di Dublin, California, ditangkap pada bulan September dan didakwa bulan ini atas tuduhan dia mencabuli seorang narapidana beberapa kali, waktu yang dijadwalkan di mana dia menuntut dia menanggalkan pakaian di depannya dan mengumpulkan banyak uang. foto telanjang dirinya di telepon yang dikeluarkan pemerintah.

Sipir Ray Garcia, yang diberi cuti administratif setelah FBI menggerebek kantornya pada Juli, diduga mengatakan kepada wanita itu bahwa tidak ada gunanya melaporkan serangan seksual itu karena dia “berteman dekat” dengan orang yang akan menyelidiki tuduhan itu dan bahwa narapidana tidak akan bisa “menghancurkannya.” Garcia mengaku tidak bersalah.

Penangkapan Garcia terjadi tiga bulan setelah teknisi daur ulang di FCI Dublin ditangkap atas tuduhan memaksa dua narapidana melakukan aktivitas seksual. Beberapa pekerja lain di fasilitas itu, di mana aktris Felicity Huffman dan Lori Loughlin menghabiskan waktu untuk keterlibatan mereka dalam skandal suap penerimaan perguruan tinggi, sedang diselidiki.

Monaco mengatakan setelah penangkapan Garcia bahwa dia “memperhatikan dengan sangat serius masalah ini secara menyeluruh” dan bersikeras dia memiliki kepercayaan pada direktur biro, Michael Carvajal, berbulan-bulan setelah pejabat senior pemerintah mempertimbangkan apakah akan menggulingkannya.

Pada bulan Agustus, sipir asosiasi di Pusat Penahanan Metropolitan di New York City didakwa membunuh suaminya – sesama pekerja penjara federal – setelah polisi mengatakan dia menembak wajahnya di rumah mereka di New Jersey. Dia telah mengaku tidak bersalah.

Seperlima dari kasus BOP yang dilacak oleh AP melibatkan kejahatan yang bersifat seksual, kedua setelah kasus yang melibatkan selundupan selundupan. Semua aktivitas seksual antara pekerja penjara dan narapidana adalah ilegal. Dalam kasus yang paling mengerikan, narapidana mengatakan bahwa mereka dipaksa melalui ketakutan, intimidasi dan ancaman kekerasan.

Seorang petugas pemasyarakatan dan spesialis perawatan narkoba di pusat medis penjara Lexington, Kentucky, didakwa pada bulan Juli dengan mengancam akan membunuh narapidana atau keluarga mereka jika mereka tidak setuju dengan pelecehan seksual. Seorang narapidana di Victorville, California, mengatakan dia “dia merasa beku dan tidak berdaya karena ketakutan” ketika seorang penjaga mengancam akan mengirimnya ke “lubang” kecuali dia melakukan tindakan seks padanya. Dia mengaku bersalah pada 2019.

Pencurian, penipuan, dan pembohongan dokumen setelah kematian narapidana juga menjadi masalah.

Awal bulan ini, tiga pegawai dan delapan mantan narapidana di penjara federal Kota New York yang terkenal kejam di mana pemodal Jeffrey Epstein bunuh diri didakwa dalam apa yang dikatakan jaksa sebagai skema penyuapan dan penyelundupan yang luas. Departemen Kehakiman menutup penjara pada bulan Oktober, dengan alasan kondisi yang menyedihkan bagi narapidana. Tahun lalu, pistol masuk ke gedung.

Salah satu karyawan yang didakwa, seorang sekretaris unit, juga dituduh salah mengartikan anggota geng Anthony “Harv” Ellison sebagai “napi teladan” untuk memberinya hukuman yang lebih ringan.

Biro Penjara, yang menampung lebih dari 150.000 narapidana federal dan mempekerjakan sekitar 37.500 orang, telah meluncur dari krisis ke krisis dalam beberapa tahun terakhir, dari merajalelanya penyebaran virus corona di dalam penjara dan respons yang gagal terhadap pandemi hingga puluhan pelarian, kematian dan tingkat staf yang sangat rendah yang menghambat respons terhadap keadaan darurat.

Dalam wawancara dengan AP, lebih dari selusin anggota staf biro juga menyuarakan keprihatinan bahwa sistem disiplin badan tersebut telah menyebabkan fokus yang terlalu besar pada dugaan pelanggaran oleh karyawan berpangkat dan mereka mengatakan tuduhan pelanggaran yang dilakukan terhadap eksekutif senior dan sipir. lebih mudah disingkirkan.

“Perhatian utama dengan Biro Penjara adalah bahwa sipir di setiap institusi, mereka memutuskan apakah akan ada penyelidikan disipliner atau tidak,” kata Susan Canales, wakil presiden serikat di FCI Dublin. “Pada dasarnya, Anda menempatkan rubah yang bertanggung jawab atas kandang ayam.”

Di penjara federal di Kota Yazoo, Mississippi, pejabat yang ditugaskan untuk menyelidiki kesalahan staf telah menjadi subyek dari banyak keluhan dan beberapa penangkapan. Biro tersebut tidak mencopotnya dari jabatannya atau menskorsnya — suatu penyimpangan dari praktik standar Departemen Kehakiman.

Dalam satu contoh, seorang pekerja penjara melaporkan bahwa petugas itu menyerangnya di dalam unit perumahan, menurut laporan polisi yang diperoleh AP. Dokumen internal merinci tuduhan bahwa petugas itu meraih lengan petugas dan menjebaknya di dalam sel narapidana, menghalangi jalannya.

Pejabat yang sama ditangkap dalam kasus lain ketika seorang karyawan yang berbeda menghubungi kantor sheriff setempat, menuduhnya menguntit dan melecehkannya. AP tidak mengidentifikasi pejabat tersebut dengan nama karena beberapa tuntutan pidana kemudian dibatalkan.

Dalam kedua kasus tersebut, para korban mengatakan bahwa mereka melaporkan insiden tersebut kepada sipir kompleks penjara, Shannon Withers, dan kepada inspektur jenderal Departemen Kehakiman. Tetapi mereka mengatakan Biro Penjara gagal mengambil tindakan apa pun, membiarkan pejabat itu tetap di posisinya meskipun menunggu tuntutan pidana dan tuduhan pelanggaran serius.

Seorang juru bicara biro, Kristie Breshears, menolak untuk membahas kasus atau alamat mengapa pejabat itu tidak pernah diskors.

Breshears mengatakan badan tersebut “berkomitmen untuk memastikan keselamatan dan keamanan semua narapidana di populasi kami, staf kami, dan publik” dan bahwa tuduhan pelanggaran “diinvestigasi secara menyeluruh untuk potensi disiplin administratif atau penuntutan pidana.”

Biro tersebut mengatakan memerlukan pemeriksaan latar belakang dan secara hati-hati menyaring dan mengevaluasi calon karyawan untuk memastikan mereka memenuhi nilai-nilai intinya. Badan tersebut mengatakan bahwa mereka mengharuskan karyawannya untuk “berperilaku dengan cara yang menumbuhkan rasa hormat terhadap BOP, Departemen Kehakiman, dan Pemerintah AS.”

Dilaporkan Sisak dari New York.

Posted By : hk hari ini