Pemotongan habitat burung hantu oleh Trump menggunakan sains ‘salah’, melukai satwa liar
Top Stories

Pemotongan habitat burung hantu oleh Trump menggunakan sains ‘salah’, melukai satwa liar

Dinas Perikanan dan Margasatwa AS melanggar aturan era Trump yang akan membuka jutaan hektar hutan di Oregon, Washington, dan California untuk penebangan.

Pejabat politik dalam pemerintahan Trump mengandalkan sains yang salah untuk membenarkan pengupasan perlindungan habitat bagi burung hantu tutul utara yang terancam punah, pejabat margasatwa AS mengatakan Selasa ketika mereka melanggar aturan yang akan membuka jutaan hektar hutan di Oregon, Washington dan California untuk potensi. penebangan.

Dinas Perikanan dan Margasatwa AS membalikkan keputusan yang dibuat lima hari sebelum Trump meninggalkan kantor untuk secara drastis mengecilkan apa yang disebut habitat kritis bagi burung hantu tutul. Burung kecil yang menyendiri telah menurun selama beberapa dekade karena hutan tua menghilang.

Ahli biologi pemerintah keberatan dengan perubahan di bawah Trump dan memperingatkan mereka akan menempatkan burung hantu tutul di jalan menuju kepunahan, dokumen menunjukkan.

Namun, Menteri Dalam Negeri Trump David Bernhardt dan mantan Direktur Layanan Ikan dan Margasatwa Aurelia Skipwith menepis kekhawatiran itu – alih-alih mengadopsi rencana untuk mencabut pembatasan pada lebih banyak lahan daripada yang diminta oleh industri kayu.

Para pejabat mengatakan dalam dokumen yang diberikan kepada AP bahwa Bernhardt dan Skipwith meremehkan ancaman kepunahan dan mengandalkan interpretasi sains yang salah untuk mencapai keputusan mereka.

Bernhardt membela penanganannya atas masalah tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah email bahwa Kongres memberikan wewenang kepada sekretaris dalam negeri untuk mengecualikan daerah-daerah dari perlindungan.

Bernhardt mengatakan “kepastian yang masuk akal” dari badan tersebut bahwa burung hantu akan punah tidak sesuai dengan persyaratan hukum bahwa habitat dilindungi agar spesies “akan” punah.

Jika pejabat satwa liar ingin mengubah standar itu, Bernhardt menambahkan, “mereka harus mencari perubahan dari Kongres.”

“Setiap Sekretaris masa depan dapat mempertimbangkan faktor keuntungan secara berbeda, tetapi mereka tidak dapat mengubah undang-undang atau standar hukum,” tulis Bernhardt.

Para pejabat dua kali menunda perubahan setelah Presiden Joe Biden menjabat dan mereka tidak pernah berlaku. Itu menempatkan mereka di antara banyak kebijakan era Trump yang dibatalkan atau dibatalkan oleh Departemen Dalam Negeri dalam beberapa bulan terakhir tentang berbagai masalah mulai dari pengeboran minyak dan gas di beberapa lahan publik hingga perlindungan burung dari ladang angin.

Anggota parlemen Demokrat dari Oregon, Washington dan California pada bulan Februari menyerukan penyelidikan atas penghapusan perlindungan burung hantu tutul, mengutip potensi campur tangan ilmiah oleh orang-orang yang ditunjuk Trump.

Pendukung satwa liar, lembaga pemerintah dan industri kayu telah berdebat selama beberapa dekade atas burung hantu tutul utara, yang sekarang dalam penurunan tajam dan semakin dekat untuk menghilang dari Washington dan beberapa bagian Oregon.

Perlindungan habitat federal yang diberlakukan pada tahun 2012 dimaksudkan untuk mencegah kepunahan burung. Mereka juga disalahkan atas perlambatan penebangan yang menghancurkan beberapa komunitas pedesaan.

Dari 9,6 juta hektar yang dilindungi (3,9 juta hektar), pejabat federal mengusulkan pada Agustus 2020 untuk menghapus perlindungan sekitar 2%.

Industri kayu mengatakan rencana itu tidak cukup jauh dan menyerukan penghapusan lebih dari 28%. Pada bulan Januari, Skipwith tiba-tiba mengubah rekomendasi agensinya dan bahkan melangkah lebih jauh, memberi tahu Bernhardt bahwa lebih dari sepertiga lahan yang dilindungi, atau hampir 3,5 juta acre (1,4 juta hektar), harus dikeluarkan dari perlindungan.

Tanah tersebut memiliki petak kayu yang luas dan mencakup 2 juta acre (809.000 hektar) yang tersebar dalam pola kotak-kotak di Oregon barat.

Penebangan di lahan-lahan itu mungkin tidak segera membunuh burung hantu – mereka hidup hingga 20 tahun di wilayah individu yang dapat membentang di 10.000 hektar (4.000 hektar) – namun pada akhirnya mereka akan punah, kata Paul Henson, pengawas layanan satwa liar Oregon .

Ketika Henson menyampaikan kekhawatirannya kepada atasan Desember lalu, Skipwith mengabaikannya.

“Anda tidak dapat menghapus lebih dari sepertiga habitat spesies yang terancam punah dan tidak mengharapkannya punah,” kata Henson dalam sebuah wawancara. “Tidak banyak perbedaan pendapat tentang sains. Ketidaksepakatan adalah seberapa besar risiko yang membatasi otoritas sekretaris” untuk menghapus perlindungan habitat.

Industri penebangan mengatakan lebih banyak penjarangan dan pengelolaan hutan lindung diperlukan untuk mencegah kebakaran hutan, yang menghancurkan 560 mil persegi (1.450 kilometer persegi) habitat burung hantu tutul musim gugur lalu. Sebagian besar wilayah itu tidak lagi dianggap layak untuk burung.

Kepentingan kayu juga mengatakan beberapa lahan yang disisihkan di bawah pengumuman hari Selasa sebenarnya bukan habitat burung hantu yang terlihat atau dipecah menjadi bidang-bidang yang terlalu kecil untuk mendukung burung hantu. Dengan demikian, penetapan habitat yang lebih kecil yang dikeluarkan di bawah Trump adalah “valid secara hukum dan ilmiah,” kata Nick Smith, juru bicara Dewan Sumber Daya Hutan Amerika. Kelompok ini mewakili sekitar 100 operasi manufaktur dan penebangan di lima negara bagian AS bagian barat.

“Pemerintah federal tidak dapat mengesampingkan habitat kritis kecuali habitat spesies tersebut,” kata Smith.

Industri penebangan mengatakan burung hantu yang lebih besar dan bukan asli adalah ancaman yang jauh lebih besar daripada menebang pohon. Skipwith menggemakan pendapat itu ketika dia mengatakan cara paling efektif untuk melestarikan burung hantu tutul adalah dengan mengontrol jumlah burung hantu yang dilarang.

“Ancaman utama yang dihadapi oleh burung hantu berbintik utara adalah burung hantu yang dilarang dan kebakaran hutan yang menghancurkan,” kata Skipwith, menambahkan bahwa dia menggunakan ilmu pengetahuan untuk mencapai kesimpulannya. “Ini bukan masalah luas, ini masalah pengelolaan lahan.”

Burung hantu yang dilarang, asli AS bagian timur, mulai mempengaruhi jumlah burung hantu tutul di Washington dan Oregon sekitar satu dekade lalu saat mereka berkembang ke barat dan selatan. Serangan burung hantu yang dilarang dipercepat dalam beberapa tahun terakhir, menempatkan burung hantu berbintik pada lintasan ke bawah yang dapat mendorong mereka untuk menghilang dari beberapa daerah dalam waktu sepuluh tahun, kata ahli biologi penelitian Departemen Pertanian AS Alan Franklin.

Ahli biologi mulai tahun 2009 mempelajari dampak pemindahan burung hantu dilarang di daerah California utara, Oregon dan Washington dengan burung hantu tutul yang lebih kecil. Program percontohan, yang selesai pada bulan Agustus, menunjukkan jumlah burung hantu yang terlihat stabil ketika jumlah burung hantu yang dilarang dikurangi. Mereka terus menurun di daerah-daerah tanpa pemindahan.

Penulis studi memperingatkan bahwa hasil menunjukkan perlindungan habitat juga sangat penting untuk kelangsungan hidup burung hantu tutul.

Dalam menolak aturan Trump, pejabat federal mengatakan ancaman ganda kebakaran hutan dan persaingan dari burung hantu menggarisbawahi mengapa lebih banyak hutan membutuhkan perlindungan – untuk memastikan ada cukup “redundansi” habitat sehingga kebakaran besar tidak akan menghancurkan spesies tersebut.

Tidak ada program penghapusan burung hantu yang dilarang berskala besar. Pejabat satwa liar mengatakan bahwa sains terbaik menunjukkan melindungi hutan yang lebih tua – tempat burung hantu bersarang, bertengger, dan berburu – sangat penting.

Pakar burung hantu RJ Gutiérrez dari University of Minnesota setuju. Dia mengatakan mengesampingkan habitat hutan dan menamai burung hantu tutul utara sebagai spesies yang terancam pada tahun 1990 secara singkat mendorongnya sebelum burung hantu terlarang tiba.

Sampai burung hantu dilarang ditangani, “semua habitat sangat penting” sehingga burung hantu tutul dapat menemukan perlindungan dari pendatang baru yang agresif, kata Gutiérrez yang telah menghabiskan beberapa dekade mempelajari burung hantu tutul di sepanjang Pantai Barat.

Kelompok-kelompok lingkungan mendukung langkah Selasa tetapi menyatakan frustrasi bahwa sekitar 200.000 hektar (sekitar 81.000 hektar) habitat yang sebelumnya dilindungi dikeluarkan di bawah aturan baru yang diterbitkan Selasa yang menggantikan yang di bawah Trump..

“Dalam 20 tahun terakhir, terjadi percepatan hilangnya hutan tua di tanah negara dan swasta sehingga terus kehilangan habitatnya,” kata Noah Greenwald dari Pusat Keanekaragaman Hayati. Perubahan iklim menambah ancaman, katanya.

Pada bulan Desember, pejabat federal menetapkan bahwa penurunan terus-menerus burung hantu tutul utara berarti pantas mendapatkan daftar yang lebih kritis sebagai “terancam punah.”

Badan tersebut menolak untuk segera melakukannya, dengan mengatakan spesies lain mengambil prioritas. Keputusan itu menghadapi tantangan hukum.

Brown melaporkan dari Billings, Montana

Ikuti Matthew Brown di Twitter: @MatthewBrownAP

Posted By : hk hari ini