Pencairan gletser dapat merusak pariwisata, pasokan listrik, dan lainnya
Top Stories

Pencairan gletser dapat merusak pariwisata, pasokan listrik, dan lainnya

Negara-negara yang bergantung pada gletser menghadapi masalah karena banyak lapisan es mencair karena perubahan iklim.

JAKARTA, Indonesia — Dari perbatasan selatan Jerman hingga puncak tertinggi di Afrika, gletser di seluruh dunia telah menjadi tempat wisata penghasil uang, catatan iklim alami bagi para ilmuwan, dan suar kepercayaan bagi kelompok pribumi.

Dengan banyaknya gletser yang mencair dengan cepat karena perubahan iklim, hilangnya lapisan es pasti akan memberikan pukulan bagi negara dan komunitas yang telah mengandalkannya selama beberapa generasi — untuk menghasilkan listrik, untuk menarik pengunjung, dan untuk menegakkan tradisi spiritual kuno.

Massa es yang terbentuk selama ribuan tahun dari salju yang dipadatkan telah mencair sejak sekitar waktu Revolusi Industri, sebuah proses yang semakin cepat dalam beberapa tahun terakhir.

Retret dapat dilihat di Afrika, di perbatasan Uganda dan Republik Demokratik Kongo, di mana puncak bergerigi Pegunungan Rwenzori menjorok ke langit di atas hutan hijau. Puncaknya pernah menampung lebih dari 40 gletser, tetapi kurang dari setengahnya yang tersisa pada tahun 2005, dan pencairan terus berlanjut. Para ahli percaya bahwa gletser terakhir dari pegunungan itu bisa hilang dalam waktu 20 tahun.

Hilangnya berarti masalah bagi Uganda yang terkurung daratan, yang mendapatkan hampir setengah dari listriknya dari pembangkit listrik tenaga air, termasuk pembangkit listrik yang mengandalkan aliran air yang stabil dari gletser Rwenzori.

“Pembangkit listrik tenaga air itu berjalan jauh lebih baik pada aliran yang lebih teratur daripada puncak dan palung,” kata Richard Taylor, seorang profesor hidrogeologi di University College di London.

Sebuah benua jauhnya, di tepi selatan perbatasan Jerman dengan Austria, hanya setengah kilometer persegi (124 acre) es yang tersisa di lima gletser yang digabungkan. Para ahli memperkirakan itu 88% lebih sedikit dari jumlah es yang ada sekitar tahun 1850, dan gletser yang tersisa akan mencair dalam 10 hingga 15 tahun.

Itu berarti berita buruk bagi industri pariwisata regional yang bergantung pada gletser, kata Christoph Mayer, seorang ilmuwan senior di kelompok geodesi dan glasiologi di Bavarian Academy of Sciences and Humanities di Munich.

“Saat ini, agen wisata dapat mengiklankan, ‘Anda dapat mengunjungi beberapa jenis gunung tertinggi di Jerman dengan gletser. Anda bisa berjalan di atas gletser,’” kata Mayer. “Orang-orang yang tinggal di sekitar wilayah ini benar-benar hidup dari pariwisata … akan ada dampak pada mereka jika mereka kehilangan gletser ini.”

Masalah yang sama dihadapi Tanzania, di mana para ahli memperkirakan bahwa Gunung Kilimanjaro — gunung tertinggi di Afrika dan salah satu atraksi wisata utama negara itu — telah kehilangan sekitar 90% es glasialnya karena mencair dan menyublim, suatu proses di mana transisi es padat langsung menjadi uap tanpa menjadi cair terlebih dahulu. Perjalanan dan pariwisata menyumbang 10,7% dari PDB negara itu pada 2019.

Ada kerugian tak berwujud bagi banyak komunitas adat yang tinggal di dekat gletser juga, kata Rainer Prinz, ahli glasiologi di University of Innsbruck di Austria.

Dalam sejarah penduduk setempat, “es di pegunungan adalah tahta dewa. Ini memiliki makna yang sangat spiritual,” katanya, membahas komunitas di dekat Gunung Kilimanjaro. “Kehilangan gletser di sana juga akan berdampak pada kehidupan spiritual, saya memikirkan.”

Lapisan es yang membentuk gletser dapat berusia puluhan ribu tahun dan berisi informasi dari tahun ke tahun tentang kondisi iklim masa lalu, termasuk komposisi atmosfer, variasi suhu, dan jenis vegetasi yang ada. Para peneliti mengambil inti es seperti tabung panjang dari gletser untuk “membaca” lapisan ini.

Selama perjalanan penelitian 2010 ke gletser Carstensz di provinsi Papua barat Indonesia, ahli kelautan Dwi Raden Susanto sangat senang menjadi bagian dari tim yang mengambil sampel inti dari gletser terpencil. Tetapi begitu sampel diambil, kata Susanto, para ilmuwan dengan cepat menyadari bahwa penurunan es yang cepat memungkinkan mereka untuk mendapatkan catatan yang berasal dari tahun 1960-an.

“Sangat menyedihkan karena bukan hanya hilangnya warisan lokal atau nasional bagi Indonesia, tetapi juga hilangnya warisan iklim bagi dunia,” kata Susanto.

Saat gletser menghilang, para ahli mengatakan, ekosistem lokal juga akan mulai berubah—sesuatu yang telah dipelajari di Gletser Humboldt di Venezuela, yang dapat menghilang dalam dua dekade mendatang.

Para ahli memperingatkan bahwa nasib gletser yang lebih kecil menawarkan peringatan untuk gletser yang lebih besar.

Misalnya, sementara banyak gletser yang lebih kecil di dunia tidak lagi berfungsi sebagai sumber air tawar utama bagi negara-negara, beberapa gletser yang lebih besar masih berfungsi, termasuk di Peru, yang kehilangan hampir 30% massa gletsernya antara tahun 2000 dan 2016, kata Lauren Vargo, seorang rekan peneliti di Pusat Penelitian Antartika di Wellington, Selandia Baru.

“Komunitas-komunitas itu jauh lebih bergantung pada gletser karena memiliki air untuk komunitas mereka,” katanya.

Peningkatan pencairan juga akan menyebabkan naiknya air laut dan perubahan pola cuaca – sesuatu yang pasti akan mempengaruhi masyarakat di tingkat global, kata Mayer.

“Hilangnya gletser kecil ini benar-benar merupakan tanda peringatan tentang apa yang akan terjadi di masa depan,” katanya. Itu “harus membuat Anda sadar bahwa ada sesuatu yang sedang terjadi, yang bukan hanya kacang.”

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Posted By : hk hari ini