Penembakan Arvada: Dokumen menunjukkan “kebencian terhadap polisi”
Top Stories

Penembakan Arvada: Dokumen menunjukkan “kebencian terhadap polisi”

Tersangka dituduh menembak dan membunuh seorang petugas pada 21 Juni di Olde Town Arvada. Seorang Samaria yang baik hati juga ditembak oleh polisi.

ARVADA, Colorado — Sebuah catatan yang ditemukan polisi ditempelkan di dinding kamar tidur tersangka dalam penembakan di Olde Town Arvada, bersama dengan riwayat penayangan YouTube-nya, menunjukkan bahwa dia merencanakan penembakan itu karena kebencian terhadap petugas polisi.

Itu menurut dokumen baru dalam kasus yang dirilis awal pekan ini.

> Video di atas ditayangkan pada minggu syuting.

TERKAIT: Penembakan Olde Town Arvada: Video menunjukkan saat orang Samaria yang baik beraksi

Insiden 21 Juni dimulai ketika Petugas Gordon Beesley dipanggil untuk menyelidiki orang yang mencurigakan di Olde Town Square. Saat Beesley berjalan melewati gang, tersangka, yang diidentifikasi sebagai Ronald Troyke, 59 tahun, keluar dari truknya dengan senapan, mengejar Beesley, dan menembaknya dua kali, menurut polisi Arvada.

Tersangka kemudian berlari kembali ke truknya, mengambil AR-15, dan berlari kembali ke Olde Town Square, di mana orang Samaria yang baik Johnny Hurley menghadapinya dan menembaknya dengan pistol, menurut polisi. Hurley juga terbunuh ketika petugas lain melihatnya memegang senapan tersangka dan menembakkan pistolnya ke arahnya, secara keliru menganggap Hurley adalah penembak aktif, menurut laporan otopsi.

TERKAIT: Petugas Polisi Arvada tidak akan didakwa dalam penembakan orang Samaria yang baik hati

Setelah penembakan, polisi mengatakan tersangka telah menargetkan Beesley karena seragamnya dan bahwa dia memiliki “kebencian” terhadap polisi.

Dokumen baru mengatakan tersangka menonton video anti-polisi dan polisi selama berjam-jam di YouTube. Pada hari penembakan, dokumen mengatakan dia menonton video tentang seorang petugas yang menabrak orang kulit hitam “mendapatkan kebencian.”

Dokumen-dokumen itu mengatakan polisi juga menemukan catatan yang ditempel di dinding kamar tidur tersangka yang menjelaskan secara rinci “kebenciannya pada polisi.”

Tersangka juga secara khusus menyebutkan Polisi Arvada dan Aurora dan polisi mengatakan itu menunjukkan penembakan itu adalah “serangan yang direncanakan sebelumnya terhadap Departemen Kepolisian Arvada dengan maksud untuk membunuh Petugas Polisi Arvada.”

Minggu ini, jaksa juga memutuskan untuk tidak menuntut petugas polisi Arvada, Kraig Brownlow, yang menembak dan membunuh Hurley.

Beesley adalah seorang veteran 19 tahun dari Departemen Kepolisian Arvada yang menghabiskan musim panasnya bekerja patroli. Dia juga bekerja sebagai petugas sumber daya sekolah di Oberon Middle School, dan sebelumnya bekerja di Lincoln Academy dan Excel Academy Charter School.

VIDEO YANG DISARANKAN: Investigasi dari 9Wants to Know

https://www.youtube.com/watch?v=videoseries

Posted By : hk hari ini