Putusan Rittenhouse: Apa pun hasilnya, debat senjata terus berlanjut
Top Stories

Putusan Rittenhouse: Apa pun hasilnya, debat senjata terus berlanjut

Beberapa melihat Rittenhouse sebagai patriot, membela kota Amerika dari kehancuran. Yang lain melihat anak yang tidak bertanggung jawab di atas kepalanya, atau seseorang yang mencari masalah.

Kyle Rittenhouse berjalan di jalan-jalan Kenosha, Wisconsin, dengan senapan tersandang di dada dan bahunya.

Senjata itu seharusnya untuk berburu di properti seorang teman di utara, kata teman itu. Namun, pada malam itu di bulan Agustus 2020, Rittenhouse mengatakan dia membawa Smith & Wesson AR-style semi-otomatis bersamanya saat dia secara sukarela melindungi properti yang rusak selama protes malam sebelumnya. Sebelum tengah malam, dia menggunakannya untuk menembak tiga orang, membunuh dua orang.

Semua orang yang ditembak oleh Rittenhouse berkulit putih, dan Hakim Wilayah Kenosha Bruce Schroeder mengatakan mereka dapat disebut sebagai “perusuh” atau “penjarah” tetapi membuat aturan di pengadilan yang mengatakan pengacara tidak diizinkan menyebut mereka “korban.”

Setelah persidangan sekitar dua minggu, juri akan segera mempertimbangkan apakah Rittenhouse bersalah atas tuduhan, termasuk pembunuhan, yang dapat mengirimnya ke penjara seumur hidup. Apakah anak berusia 17 tahun itu dipaksa untuk bertindak membela diri ketika mencoba untuk mencegah kejahatan, seperti yang dia dan pengacara pembelanya katakan? Atau apakah Rittenhouse memprovokasi orang dengan senjatanya, memicu pertumpahan darah, seperti yang dikatakan jaksa?

Ini adalah perdebatan serupa dengan apa yang telah dimainkan di seluruh negeri seputar penggunaan senjata api, terutama pada protes seperti yang terjadi di Kenosha atas penembakan Jacob Blake, seorang pria kulit hitam, oleh seorang polisi kulit putih atau di kota-kota lain terkait pandemi. pembatasan. Di Rittenhouse, beberapa orang melihat seorang patriot membela kota Amerika dari kehancuran ketika polisi tidak mau atau terlalu kewalahan untuk melakukannya. Yang lain melihat seorang anak yang tidak bertanggung jawab di atas kepalanya, terpikat dengan mengacungkan senjata api, atau seseorang yang mencari masalah atau orang untuk ditembak.

Di jalan-jalan Kenosha malam itu, Rittenhouse terkenal bagi beberapa orang karena kemudaannya. Tapi, untuk sementara waktu, dia hanyalah orang lain dengan pistol.

Malam penembakan

Protes Kenosha adalah salah satu dari banyak protes tahun itu yang menarik milisi bersenjata atau kontra-protes. Para pengunjuk rasa juga dipersenjatai, Petugas Polisi Kenosha Pep Moretta dan yang lainnya bersaksi.

“Kami dikepung sepanjang malam,” kata Moretta, menambahkan “mungkin ada lebih banyak orang yang bersenjatakan senjata daripada tidak.”

Penembakan itu terjadi ketika pandemi virus corona berkecamuk di AS dan tiga bulan setelah pembunuhan George Floyd, seorang pria kulit hitam, oleh seorang petugas polisi kulit putih di Minneapolis memicu protes – beberapa kekerasan – di kota-kota besar dan kecil. Pemilihan antara Presiden Donald Trump dan mantan Wakil Presiden Joe Biden memanas, dengan meningkatnya pembunuhan dan seruan untuk “menggunduli polisi” sebagai fokus utama.

Semua faktor itu, kata para ahli, menyebabkan lonjakan bersejarah dalam jumlah pemeriksaan latar belakang untuk membeli atau memiliki senjata api, barometer utama penjualan senjata. Pada tahun 2020, basis data Sistem Pemeriksaan Latar Belakang Kriminal Instan Nasional FBI melaporkan hampir 39,7 juta pemeriksaan latar belakang untuk pembelian senjata — lebih dari dua kali lipat dari 14,4 juta pada tahun 2010.

Rittenhouse belum cukup umur untuk membeli senjata api. Tetapi pada Mei 2020 dia memberikan uang kepada pacar saudara perempuannya, Dominick Black, yang dengannya dia pergi syuting di Wisconsin utara, dan Black membelikan Smith & Wesson untuknya. Pistol itu seharusnya disimpan di brankas di rumah ayah tiri Black, demikian kesaksian Black.

Kemudian pada 23 Agustus, seorang perwira polisi kulit putih Kenosha yang menanggapi panggilan gangguan domestik menembak Blake, yang menurut penyelidik bersenjatakan pisau. Penembakan itu memicu protes di mana orang merusak bangunan dan menyalakan api, pada satu titik membakar lebih dari 100 kendaraan di banyak dealer mobil.

Black mengatakan saat itulah ayah tirinya mengeluarkan senjata dari brankasnya di garasi dan membawanya ke dalam rumah.

Pada 25 Agustus, Rittenhouse pergi ke Kenosha dari rumahnya di Illinois. Dia dan Black membantu membersihkan bisnis yang rusak akibat kerusuhan, lalu kembali ke rumah Black. Ketika mereka pergi lagi ke tempat protes, mereka berdua mengambil senjata mereka.

Protes Wisconsin

Richie McGinniss, direktur video utama untuk The Daily Caller, sebuah situs berita konservatif, tiba di Kenosha setelah bekerja di protes lain di seluruh negeri. Protes ini berbeda karena undang-undang Wisconsin mengizinkan beberapa orang untuk membawa senjata secara terbuka, dan dia bersaksi bahwa saat dia mengikuti Rittenhouse sepanjang malam, dia merasakan sesuatu yang buruk bisa terjadi.

Ryan Balch mengatakan dia membawa senapan gaya AR malam itu dan mengenakan pelindung tubuh untuk melindungi dirinya dari pengunjuk rasa yang bersenjata. Mantan prajurit infanteri Angkatan Darat mengatakan dia berpatroli di jalan-jalan dengan Rittenhouse, yang memberi tahu Balch bahwa dia berusia 19 tahun dan seorang EMT, dan berpikir dia tampak seperti “anak muda dan mudah dipengaruhi dan” sedikit kurang perlengkapan dan kurang berpengalaman.”

Gaige Grosskreutz, seorang pengunjuk rasa dan relawan medis, membawa pistol yang terisi penuh. Seorang pendukung hak Amandemen ke-2 untuk memanggul senjata, dia mengatakan itu sama seperti hari-hari lainnya: “Ini kunci, telepon, dompet, senjata.”

Grosskreutz menjadi orang ketiga yang ditembak oleh Rittenhouse malam itu. Dia bersaksi bahwa dia menarik senjatanya karena dia percaya Rittenhouse, yang telah menembak mati Joseph Rosenbaum dan Anthony Huber, adalah seorang penembak aktif. Dia mengatakan Rittenhouse menembaknya di lengan tepat setelah Grosskreutz secara tidak sengaja mengarahkan pistolnya ke anak berusia 17 tahun itu.

Keputusan yang mungkin

Rittenhouse, yang menghadapi tuduhan pelanggaran ringan kepemilikan senjata berbahaya oleh seseorang di bawah 18 tahun selain tuduhan pembunuhan, bersaksi bahwa dia tidak melakukan kesalahan dan membela diri ketika dia menembakkan senapannya. Jaksa mengatakan mantan kadet muda polisi yang suka bermain video game menembak itu membawa fantasi itu ke jalan.

Bagi banyak orang, Rittenhouse adalah wajah pemilik senjata di Amerika, kata David Yamane, profesor sosiologi di Universitas Wake Forest yang mempelajari budaya senjata.

Tapi itu anggapan yang salah, katanya. Di Kenosha, pemilik senjata yang lebih khas adalah ayah yang mengambil senjata dari brankas di tengah kerusuhan, atau Grosskreutz, yang tentu saja membawa pistol tersembunyi.

Dan sementara pendukung inti Rittenhouse percaya bahwa dia tidak melakukan kesalahan dari awal hingga akhir, kelompok pemilik senjata yang jauh lebih besar “berada di antara keduanya,” kata Yamane. Sementara mereka mendukung hak Rittenhouse untuk membela diri pada saat itu, mereka juga berpikir dia tidak punya urusan di sana, dan bahwa “dua orang meninggal dan satu orang terluka tanpa alasan yang jelas.”

Mantan eksekutif industri senjata Ryan Busse, sekarang penasihat kebijakan senior untuk kelompok keamanan senjata Giffords, menyebut Rittenhouse sebagai “avatar” pelanggan yang telah diminati oleh NRA dan perusahaan senjata, termasuk dengan memasarkan dan menjual produk dengan nama seperti Ultimate Arms Penghasut perang.

Di antara sebagian besar masyarakat, apakah Rittenhouse bersalah atau tidak bersalah tidak akan mengubah pikiran siapa pun tentang senjata, katanya.

“Yang berbahaya adalah dia akan menjadi maskot atau martir,” tambah Busse. “Setiap kali ada Rittenhouse, itu memindahkan jendela dari apa yang dapat diterima. Saya pikir Rittenhouse telah memindahkan jendelanya.”

Douglas Jones dari TEGNA berkontribusi pada laporan ini

Posted By : hk hari ini