Steve Bannon muncul di pengadilan karena menentang panel 6 Januari
Top Stories

Steve Bannon muncul di pengadilan karena menentang panel 6 Januari

Pria berusia 67 tahun itu didakwa pada hari Jumat atas dua tuduhan penghinaan kriminal. Dia mengatakan dengan agresif di luar pengadilan bahwa dia akan “menghadapi rezim Biden.”

WASHINGTON — Sekutu lama Trump, Steve Bannon, muncul di hadapan hakim pada Senin untuk menghadapi tuduhan penghinaan kriminal karena menentang panggilan pengadilan dari komite Kongres 6 Januari, kemudian menyatakan secara agresif di luar pengadilan bahwa dia “menghadapi rezim Biden” dalam melawan tuduhan tersebut.

Bannon tidak mengajukan pembelaan dan dijadwalkan kembali ke pengadilan pada hari Kamis untuk fase berikutnya dari apa yang bisa menjadi persidangan tingkat tinggi pertama sehubungan dengan pemberontakan Januari di US Capitol.

Di luar pengadilan, dia mengatakan dia “melakukan pelanggaran” terhadap jaksa agung, ketua DPR dan Presiden Biden. Dia menyatakan, “Ini akan menjadi pelanggaran ringan dari neraka untuk Merrick Garland, Nancy Pelosi dan Joe Biden.”

Bannon yang berusia 67 tahun menyerah pada hari sebelumnya kepada agen FBI. Dia didakwa pada hari Jumat atas dua tuduhan penghinaan kriminal federal – satu karena menolak hadir untuk deposisi kongres dan yang lainnya karena menolak memberikan dokumen sebagai tanggapan atas panggilan pengadilan komite.

Hakim Federal Magistrate Robin Meriweather membebaskannya tanpa jaminan tetapi meminta dia untuk check-in mingguan dengan pejabat pengadilan dan memerintahkan dia untuk menyerahkan paspornya. Jika terbukti bersalah, Bannon menghadapi minimal 30 hari dan maksimal satu tahun di balik jeruji besi untuk setiap dakwaan, kata jaksa.

Di luar gedung pengadilan, seekor tikus tiup besar yang dibuat agar terlihat seperti mantan Presiden Partai Republik Donald Trump berada di trotoar saat kerumunan menunggu Bannon pergi. Beberapa orang di antara kerumunan meneriakkan sumpah serapah padanya dan menyebutnya pengkhianat, dan seorang pria berparade berkeliling dengan tanda yang berbunyi: “Badut tidak kebal hukum.”

Dakwaan datang sebagai saksi kedua yang diharapkan, mantan Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows, menentang panggilan pengadilan terpisah dari komite pada hari Jumat dan ketika Trump telah meningkatkan pertempuran hukumnya untuk menahan dokumen dan kesaksian tentang pemberontakan. Bannon dan Meadows adalah saksi kunci komite karena mereka berdua berhubungan dekat dengan Trump sekitar waktu serangan Capitol 6 Januari.

Jika DPR memilih untuk menolak Meadows, rekomendasi itu juga akan dikirim ke Departemen Kehakiman untuk kemungkinan dakwaan.

Meadows adalah pembantu utama Trump di akhir masa kepresidenannya dan merupakan salah satu dari beberapa orang yang menekan pejabat negara untuk mencoba dan membatalkan hasil pemilihan 2020 yang dimenangkan oleh Demokrat Biden. Bannon mempromosikan protes 6 Januari di podcastnya setelah memprediksi sehari sebelumnya bahwa “semua neraka akan pecah.”

Komite mengatakan bahwa Bannon mendesak Trump untuk fokus pada sertifikasi kongres dan hadir di sebuah acara di Hotel Willard pada 5 Januari di mana sekutu Trump mencoba membujuk anggota Kongres untuk memberikan suara menentang hasil tersebut.

Pengacara Bannon, David Schoen mengatakan kliennya tidak muncul di hadapan Kongres karena dia diberitahu oleh pengacara lain untuk tidak datang setelah Trump mengklaim hak eksekutif akan berlaku.

“Bapak. Bannon adalah orang awam. Ketika hak istimewa telah diminta oleh pemegang hak istimewa yang diakui, dia tidak punya pilihan selain menahan dokumen. Anda tidak bisa memasukkan kembali jin ke dalam botol,” katanya. “Bapak. Bannon bertindak sebagai pengacaranya menasihati dia untuk melakukannya dengan tidak muncul dan dengan tidak menyerahkan dokumen dalam kasus ini. Dia tidak menolak untuk mematuhinya.”

Schoen juga mengecam keputusan Departemen Kehakiman untuk mengadili Bannon, mengklaim itu bertentangan dengan pernyataan komitmen Jaksa Agung Garland untuk keadilan yang setara di bawah hukum.

Pejabat di pemerintahan Demokrat dan Republik telah dihina oleh Kongres, tetapi dakwaan pidana untuk penghinaan sangat jarang.

Dakwaan terhadap Bannon muncul setelah sejumlah pejabat pemerintahan Trump – termasuk Bannon – menentang permintaan dan tuntutan dari Kongres selama lima tahun terakhir dengan sedikit konsekuensi, termasuk selama penyelidikan pemakzulan. Pemerintahan Presiden Barack Obama juga menolak untuk mendakwa dua pejabatnya yang menentang tuntutan kongres.

Surat dakwaan mengatakan Bannon tidak berkomunikasi dengan komite dengan cara apa pun sejak dia menerima panggilan pengadilan pada 24 September hingga 7 Oktober ketika pengacaranya mengirim surat, tujuh jam setelah dokumen jatuh tempo.

Bannon, yang bekerja di Gedung Putih pada awal pemerintahan Trump dan saat ini menjabat sebagai pembawa acara podcast “War Room” yang berpikiran konspirasi, adalah warga negara yang “menolak untuk memberikan kesaksian seperti yang dipersyaratkan oleh panggilan pengadilan,” kata dakwaan.

Posted By : hk hari ini