Warga Guam bersiap menghadapi Topan Mawar yang dahsyat

Warga Guam bersiap menghadapi Topan Mawar yang dahsyat

Gubernur mengatakan dia akan menempatkan Guam pada dasarnya dalam penguncian efektif pukul 1 siang hari Selasa dan mereka yang berada di daerah dataran rendah harus pergi pada pukul 6 sore hari Selasa.

HONOLULU — Warga menimbun perbekalan, menutup jendela dan meninggalkan rumah kayu dan seng untuk tempat berlindung darurat saat Guam diterpa hujan dan angin Rabu dari Topan Mawar, badai terkuat yang mendekati wilayah Pasifik AS dalam beberapa dekade.

Militer AS mengirim kapal, Presiden Joe Biden menyetujui deklarasi darurat dan siapa pun yang tidak tinggal di rumah beton didesak untuk mencari keselamatan di tempat lain menjelang topan, yang diperkirakan akan datang sebagai badai Kategori 4 dengan kecepatan angin sekitar 140 mph ( 225 kph) tapi mungkin bisa menguat ke Kategori 5, yang paling bertenaga. Terakhir kali Kategori 5 menghantam Guam adalah tahun 1962.

Peramal cuaca di kantor Layanan Cuaca Nasional di Guam mengatakan mereka mendengar gemuruh rendah dan daun jendela dan pintu bergetar saat badai meningkat Rabu sore.

“Tetap didalam. Pohon tumbang; kabel listrik putus, ”kata Brandon Aydlett, seorang ahli meteorologi di layanan tersebut. “Semuanya berubah – terlalu berbahaya berada di luar.”

Banyak komunitas di pulau seluas 212 mil persegi (549 kilometer persegi) itu kehilangan listrik pada sore hari dan beberapa di selatan kehilangan layanan air.

Menjelang badai, Gubernur Guam Lou Leon Guerrero memerintahkan penduduk daerah pesisir, dataran rendah, dan rawan banjir di wilayah yang berpenduduk lebih dari 150.000 orang untuk mengungsi ke tempat yang lebih tinggi.

Di dataran rendah Agat di sepanjang pantai selatan, penduduk Reuel Drilon mulai mempersiapkan hari Jumat dan menghabiskan akhir pekan dengan mengikat furnitur teras dan tempat sampah. Hampir setiap rumah di desa itu, katanya, memiliki pohon mangga – yang diperingatkan oleh para pejabat dapat dicabut dari tanah dan menjadi penghalang jalan dan proyektil terbang yang mematikan.

“Banyak orang mengawasi pohon,” katanya kepada The Associated Press sebelum badai melanda. “Di selatan, kami memiliki banyak pohon kelapa dan pohon mangga.”

Guam adalah pusat penting bagi pasukan AS di Pasifik, dan Departemen Pertahanan menguasai sekitar sepertiga pulau itu. Laksamana Muda Benjamin Nicholson, Komandan Wilayah Gabungan Mariana, mengesahkan evakuasi personel pertahanan, tanggungan, dan karyawan di area yang diperkirakan akan terkena dampak

Semua kapal dipindahkan ke laut sebagai tindakan pencegahan standar, menurut Angkatan Laut, dan setiap personel yang tersisa di pulau itu berlindung di tempat. Sekitar 6.800 anggota layanan AS ditugaskan ke Guam, menurut Pentagon.

Dengan hujan dari bagian terluar badai yang sudah turun di pulau itu pada Rabu pagi, topan tersebut memiliki kecepatan angin maksimum 140 mph (225 kph) dengan hembusan angin memuncak pada 170 mph (274 kph), kata Landon Aydlett, ahli meteorologi dari Layanan Cuaca Nasional di Guam. Pusatnya sekitar 75 mil (120 kilometer) tenggara pulau dan bergerak ke utara-barat laut.

Layanan cuaca memperingatkan “kerusakan yang cukup besar” dari “ancaman tiga kali lipat” angin, hujan lebat, dan gelombang badai yang mengancam jiwa setinggi 4 hingga 6 kaki (1,2 hingga 2 meter), dengan ombak berbahaya setinggi 20 hingga 30 kaki (6 hingga 9 kaki). meter). Dikatakan badai bisa melanda Rabu sore di bagian selatan Guam, yang terletak di sebelah barat Garis Penanggalan Internasional dan satu hari lebih cepat dari daratan AS dan Hawaii.

Jika Guam tidak terkena serangan langsung, itu akan sangat dekat, kata Patrick Doll, kepala ahli meteorologi layanan cuaca di Guam. Mawar adalah kata Malaysia yang berarti “mawar,” katanya.

Bus sekolah menjemput penduduk di pusat komunitas pulau dan mengangkut mereka ke 11 sekolah dasar yang dilengkapi tempat berlindung. Pekerja sipil di berbagai desa memperingatkan warga untuk mengamankan benda-benda lepas di pekarangan mereka dan segera mencari perlindungan. Beberapa menyebarkan berita melalui megafon, sementara yang lain beralih ke media sosial. Listrik padam dan padam saat hujan dan angin semakin kencang, dan para pejabat mengatakan hampir 900 orang berada di tempat penampungan.

Leon Guerrero mengimbau warga dalam pesan YouTube untuk tetap tenang dan memerintahkan Garda Nasional untuk membantu mereka yang berada di dataran rendah mengungsi, dengan mengatakan, “Kami berada di garis bidik Topan Mawar. Ambil tindakan sekarang.”

Guerrero mengatakan deklarasi darurat akan mendukung mobilisasi sumber daya ke Guam, yang “sangat penting mengingat jarak kita dari benua AS”

Badai bergerak dengan kecepatan 6 mph (10 kph) tetapi memiliki mata selebar 17 mil (27 kilometer), yang berarti orang-orang di pusat topan dapat melihat kondisi tenang selama lebih dari tiga jam dan menyimpulkan, terlalu cepat, bahwa yang terburuk telah berakhir. kata boneka. Saat mata pergi, angin bisa naik hingga 150 mph (241 kph) dalam beberapa menit, jadi orang harus tetap berlindung sampai pemerintah memberikan izin.

“Orang-orang mungkin berkata, ‘Hei, ini sudah berakhir, kita bisa keluar dan mulai membersihkan,’” kata Doll. “Itu benar-benar salah.

Joshua Paulino, manajer klien di Xerox Guam, sedang berlindung di rumah di desa pusat Chalan Pago bersama istrinya, dua putra dan ibunya setelah keluarga menutup daun jendela dan mengamankan benda-benda di luar ruangan. Ia khawatir badai tersebut dapat mengguyur pulau tersebut dalam waktu yang lama, karena diperkirakan akan berlalu secara bertahap.

“Badai ini bergerak sangat lambat sehingga membuat saya sangat gelisah,” kata Paulino melalui pesan singkat.

Dan di lautan jauh di Los Angeles, Marichelle Tanag resah dari jauh setelah orang tuanya, yang berusia 70-an dan telah selamat dari banyak topan selama beberapa dekade di pulau itu. Mereka menutup jendela, menimbun makanan untuk beberapa minggu, menyiapkan generator dan mengisi bak mandi dengan air. Rumah mereka di Tamuning, juga di Guam tengah, terbuat dari beton, tetapi dia tetap mengkhawatirkannya.

“Akankah rumah itu berdiri? … Jika tidak, apakah mereka dapat pergi ke tempat aman lain jika diperlukan, secepat mungkin, dan tidak menghalangi puing-puing yang beterbangan?” kata Tanag melalui telepon.

Rota, sebuah pulau di Persemakmuran AS di Kepulauan Mariana Utara, juga berada di bawah peringatan topan, kata Doll. Tinian dan Saipan, di Mariana Utara, berada di bawah peringatan badai tropis. Beberapa orang di daerah tersebut masih berada di tempat penampungan atau tenda sementara setelah Topan Super Yutu Kategori 5 pada tahun 2018, kata Doll.

Penulis AP Science Seth Borenstein dan penulis Sarah Brumfield berkontribusi dari Washington, bersama dengan Audrey McAvoy di Honolulu. Kelleher melaporkan dari Honolulu.

Posted By : hk hari ini