William Hurt meninggal: ‘Broadcast News,’ ‘Body Heat,’ aktor berusia 71
Uncategorized

William Hurt meninggal: ‘Broadcast News,’ ‘Body Heat,’ aktor berusia 71

Dalam karir yang berjalan lama, William Hurt meraih tiga nominasi Academy Award berturut-turut untuk Aktor Terbaik, menang untuk “Kiss of the Spider Woman” tahun 1985.

NEW YORK — William Hurt, yang karisma singkat dan kehalusannya sebagai aktor menjadikannya salah satu pria terkemuka tahun 1980-an dalam film-film seperti “Broadcast News,” “Body Heat” dan “The Big Chill,” telah meninggal. adalah 71.

Putra Hurt, Will, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Hurt meninggal hari Minggu karena sebab alami. Terluka meninggal dengan damai, di antara keluarga, kata putranya. The Hollywood Reporter mengatakan dia meninggal di rumahnya di Portland, Oregon. Deadline pertama kali melaporkan kematian Hurt. Hurt sebelumnya didiagnosis menderita kanker prostat yang telah menyebar ke tulang pada tahun 2018.

Dalam karir yang berjalan lama, Hurt dinominasikan empat kali untuk Academy Award, menang untuk “Kiss of the Spider Woman” tahun 1985. Setelah terobosannya di tahun 1980-an dengan naskah Paddy Chayefsky “Altered States” sebagai psikopatologis yang mempelajari skizofrenia dan bereksperimen dengan deprivasi sensorik, Hurt dengan cepat muncul sebagai andalan tahun 80-an.

Dalam “Body Heat” karya Lawrence Kasdan 1981 yang beruap, Hurt membintangi bersama Kathleen Turner sebagai pengacara yang dibujuk untuk melakukan pembunuhan. Pada “The Big Chill” tahun 1983, lagi-lagi dengan Kasdan, Hurt memerankan veteran Perang Vietnam yang merenung, Nick Carlton, salah satu dari sekelompok teman kuliah yang berkumpul untuk pemakaman teman mereka.

Hurt, yang ayahnya bekerja untuk Departemen Luar Negeri, lahir di Washington DC dan sering bepergian sebagai seorang anak saat menghadiri sekolah asrama di Massachusetts. Orang tuanya bercerai ketika dia masih muda. Ketika Hurt berusia 10 tahun, ibunya menikahi Henry Luce III, putra pendiri majalah Time. Hurt belajar akting di Julliard dan pertama kali muncul di panggung New York dengan Circle Repertory Company. Setelah “The Big Chill,” dia kembali ke panggung untuk membintangi Broadway di “Hurlyburly” karya David Rabe, di mana dia dinominasikan untuk Tony.

Tak lama setelah itu datang “Kiss of the Spider Woman,” yang memenangkan Hurt sebagai aktor terbaik Oscar untuk penampilannya sebagai tahanan gay dalam kediktatoran Amerika Selatan yang represif.

“Saya sangat bangga menjadi seorang aktor,” kata Hurt saat menerima penghargaan tersebut.

Dalam “Children of a Lesser God” tahun 1986, lawan mainnya, Marlee Matlin, yang menerima Oscar untuk penampilannya sebagai penjaga di sekolah untuk tunarungu. Terluka memainkan guru pidato. Untuk Hurt dan Matlin, romansa mereka juga di luar layar — tetapi itu bukan pengalaman pertama Hurt dengan kehidupan pribadinya menemukan ketenaran.

Hurt pertama kali menikah dengan aktor Mary Beth Hurt dari 1971 hingga 1982. Saat menikah, dia memulai hubungan dengan Sandra Jennings, yang kehamilannya dengan putra mereka memicu perceraian Hurt dari Mary Beth Hurt. Sebuah kasus pengadilan profil tinggi terjadi enam tahun kemudian di mana Jennings mengklaim dia telah menjadi istri hukum umum Hurt di bawah hukum Carolina Selatan dan dengan demikian berhak atas bagian dari penghasilannya. Pengadilan New York memutuskan mendukung Hurt, tetapi aktor itu terus memiliki hubungan yang tegang dengan ketenaran.

“Akting adalah hal yang sangat intim dan pribadi,” kata Hurt kepada The New York Times pada tahun 1983. “Seni akting membutuhkan kesendirian sebanyak seni menulis. Ya, Anda bertemu dengan orang lain, tetapi Anda harus belajar keterampilan, teknik. Ini pekerjaan. Ada hal aneh bahwa akting saya dianggap sebagai tuntutan untuk perhatian kepada pribadi saya, seolah-olah saya membutuhkan begitu banyak cinta atau perhatian sehingga saya akan melepaskan hak saya untuk menjadi pribadi yang tertutup.”

Dalam memoarnya tahun 2009, Matlin merinci pelecehan fisik dan emosional selama hubungan mereka. Pada saat penerbitannya, Hurt mengeluarkan permintaan maaf yang mengatakan: “Seingat saya sendiri adalah bahwa kami berdua meminta maaf dan keduanya melakukan banyak hal untuk menyembuhkan hidup kami.”

Pada tahun-tahun itu, Hurt juga berjuang dengan penyalahgunaan narkoba dan alkohol, dan menghadiri klinik rehabilitasi. Dia juga mengembangkan reputasi karena tidak selalu menjadi kolaborator yang mudah. The New Yorker menyebutnya “sangat temperamental.” Pada tahun 1989, Hurt menikah dengan Heidi Henderson, yang dia temui di rehabilitasi. Mereka memiliki dua anak bersama. Hurt juga memiliki seorang putri dengan aktris dan pembuat film Prancis Sandrine Bonnaire, yang dia temui saat membuat adaptasi video langsung Albert Camus 1992 “The Plague.”

Di antara pertunjukan terbesar Hurt adalah komedi James L. Brooks 1987 “Broadcast News,” sebagai pembawa berita yang apik tapi ringan yang melambangkan perpaduan yang muncul antara hiburan dan jurnalisme.

Albert Brooks, lawan main Hurt di “Broadcast News”, termasuk di antara banyak orang yang menanggapi meninggalnya Hurt pada hari Minggu. “Sangat sedih mendengar berita ini,” tulis Brooks di Twitter. “Bekerja dengannya di ‘Broadcast News’ sangat mengagumkan. Dia akan sangat dirindukan.”

Setelah tahun 80-an yang terik, Hurt semakin tidak disukai oleh pembuat film di tahun 90-an, dan beberapa beralasan bahwa itu karena reputasinya. Namun, Hurt terus mempertahankan pendekatannya, mengatakan kepada The Los Angeles Times pada tahun 1994 bahwa “Saya memberi lebih banyak dengan memecahkan kebenaran daripada dengan menuruti harapan dan harapan yang mudah.”

“Jika seorang sutradara menyuruh saya untuk membuat penonton berpikir atau merasakan hal tertentu, saya langsung memberontak,” kata Hurt. “Saya tidak ada di sana untuk membuat orang lain berpikir atau merasakan sesuatu yang spesifik. Saya telah menyetujui sesuatu secara keseluruhan. kata sepotong. Di luar itu adalah satu-satunya kewajiban saya untuk memecahkan kebenaran bagian itu. Saya tidak berutang apa pun kepada siapa pun – termasuk sutradara. “

Namun demikian, Hurt tidak pernah melambat, menumpuk kredit di tahun 90-an dan ’00-an – Woody Allen “Alice”, “Smoke” Wayne Wong, “Michael” Nora Ephron, “Jane Eyre” karya Franco Zeffirelli.

Terluka, selalu kehadiran layar cerdas, secara bertahap berubah menjadi aktor karakter. Dia menerima nominasi Oscar keempatnya untuk perannya yang kecil tapi kuat dalam film thriller 2005 karya David Cronenberg “A History of Violence.”

Hurt terus bekerja terus-menerus di tahun-tahun menjelang kematiannya: 10 episode “Damages”, serangkaian film Marvel, termasuk “Avengers: Endgame” dan “Black Widow,” sebagai perwira militer Thaddeus Ross; 14 episode di “Goliath” Amazon.

Seringkali, Hurt menyarankan bahwa kisah dongengnya di tahun 80-an adalah hal yang berbeda dari apa yang mendefinisikannya sebagai seorang aktor.

“Sukses itu mengasingkan,” katanya kepada The Telegraph pada 2004. “Tentu saja Oscar itu mengasingkan. Dalam beberapa hal, itu bertentangan dengan apa yang saya tuju. Saya tidak ingin diasingkan. Saya tidak ingin ada target besar di dada saya yang mengatakan: ‘Dia pemenang Oscar, dialah yang akan menjadi.’ Saya ingin menjadi aktor, jadi saya sangat bingung tentang hal itu. Kadang-kadang saya masih bingung tentang hal itu.”

Posted By : hk hari ini